5 Bocah Garut Pelaku Pelucutan Bendera Dikenakan Pasal Pencurian Ringan

Hakim Ghani - detikNews
Jumat, 28 Agu 2020 08:22 WIB
Bocah Garut Lucuti Bendera Indonesia
Bocah lucuti bendera di Garut (Foto: Tangkapan layar CCTV).
Garut -

Polisi menangkap lima bocah di bawah umur terkait kasus pelucutan bendera merah putih di Garut. Bocah-bocah itu dikenakan pasal pencurian ringan.

Lima bocah lelaki yang diamankan polisi berusia 16 hingga 17 tahun. Mereka ditangkap pada Rabu (26/8) setelah polisi melakukan penyelidikan aksi pelucutan bendera yang videonya viral di media sosial.

Kasat Reskrim Polres Garut AKP Maradona Armin Mappaseng mengatakan bocah-bocah itu telah mengakui perbuatan mereka. Aksi itu murni pencurian.

"Memang ketika dilihat sekilas dari rekaman CCTV yang viral, dari cara mencabutnya itu dapat menimbulkan persepsi yang berbeda di masyarakat," katanya, Jumat (28/8/2020).

"Tetapi, setelah kita periksa CCTV lain, mereka memperlakukan bendera tersebut dengan cara yang menurut penyidik berkesesuaian dengan keterangan pelaku yang mana mereka sangat menghargai bendera tersebut. Ini murni pencurian," ucap Maradona menambahkan.

Selama proses pemeriksaan, polisi menyangkakan Pasal 364 KUHP yakni terkait tindakan pencurian ringan. Karena ancaman hukumannya di bawah 3 bulan, petugas akhirnya melakukan proses diversi.

"Karena semuanya (pelaku) di bawah umur, kita menggunakan sistem peradilan pidana anak sesuai dengan amanat Undang-undang. Karena ancamannya adalah 3 bulan, sehingga wajib dilakukan diversi," ucap Maradona.

Berdasarkan hasil proses diversi yang telah dilakukan polisi, pekerja sosial, Bapas, orang tua pelaku dan korban, para pelaku dikembalikan ke orang tua masing-masing.

"Mekanisme selanjutnya, sesuai kesepakatan diversi, akan kita mintakan penetapan ke pengadilan. Sehingga akan tuntas perkaranya di luar proses peradilan. Ini memang sesuai dengan sistem peradilan pidana anak," tutup Maradona.

(mso/mso)