Dear Warga Bandung, Waspadai 4 Penyakit Ini di Musim Pancaroba

Wisma Putra - detikNews
Rabu, 15 Jul 2020 10:01 WIB
An Asian girl is indoors in a hospital room. She is wearing casual clothing. An Asian female doctor wearing medical clothing is checking her heartbeat with a stethoscope.
Ilustrasi (Foto: iStock)
Bandung -

Memasuki musim pancaroba atau peralihan musim hujan ke kemarau, Dinas Kesehatan Kota Bandung mengimbau kepada masyarakat agar tetap menjaga kesehatan, apalagi saat ini masih dalam suasana pandemi COVID-19.

"ISPA, DBD, Cikungunya , diare. Empat itu harus diwaspadai jelang kemarau," kata Kepala Dinas Kesehatan Kota Bandung Rita Verita di Balai Kota Bandung, Rabu (15/7/2020).

Meski demikian, Rita tak menyebutkan data kasus empat penyakit itu pada tahun sebelumnya.

Rita berujar, peralihan musim ini ditandai dengan cuaca dingin yang akhir-akhir ini terjadi di Kota Bandung.

"Cuaca juga dingin," ujarnya.

Untuk menghindari penyakit yang biasa muncul di musim pancaroba ini, pihaknya mengingatkan kepada masyarakat Kota Bandung agar menjaga kesehatan.

"Jaga daya tahan tubuh, PHBS (perilaku hidup bersih dan sehat), masyarakat tentu udah tahu. Selain itu, makan cukup, makan dengan gizi seimbang, harus ada 4 sehat 5 sempurna, sayuran dan buah juga, disamping itu harus istirahat cukup, menghitung waktu istirahat yang kita butuhkan," ungkapnya.

Tak hanya itu, kebersihan lingkungan sekitar rumah kita harus dijaga

"Kebersihan lingkungan. Untuk mencegah DBD dan cikungunya sarang nyamuk-nyamuk yang sebabkan DBD dan cikungunya harus dibasmi, karena nyamuk senangnya di tempat yang bersih, contohnya air bersih tanpa tutup, tanlang rumah, di dispenser, di pas bunga, itu kadang tidak terdeteksi. Tapi di talang rumah biasanya tidak terkontrol," jelasnya.

Menurunkan, bila terjadi kasusu DBD di satu tempat harus dilakukan pengasapan atau fogging, pengasapan ini bisa dilakukan memohon kepada pusksesmas setempat. Namun bagi tempat sulit dibersihkan seperti di toren bisa diberikan bubuk abate.

"Foging dan bubuk abate, itu gratis. Tapi, dibandingkan foging, bagusnya musnahkan sarang nyamuk, kalau foging hanya membunuh nyamuk dewasa," pungkasnya.

(wip/mud)