Buku Trilogi Ahok Rp 30 M, Komisi E DPRD: Yang Usul SKPD

Danu Damarjati - detikNews
Sabtu, 28 Feb 2015 12:12 WIB
Paripurna DPRD DKI
Jakarta - Ada anggaran aneh berupa pengadaan buku Trilogi Ahok di APBD DKI 2015 versi DPRD senilai Rp 30 miliar. Pimpinan Komisi E DPRD DKI menyebut anggaran itu usulan dari Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) Pemprov DKI.

"Memang ada usulan. Usulan dari SKPD. Kita mana berani kalau menyangkut masalah Ahok. Artinya, kita menghargai usulan itu," kata Wakil Ketua Komisi E Ashraf Ali saat dihubungi, Sabtu (28/2/2015).

Ashraf mengatakan tak banyak bertanya soal usulan pengadaan buku itu ke Pemprov DKI. Komisi E yang mengurus bidang Kesejahteraan Masyarakat juga tak mempertanyakan anggaran fantastis buku tersebut.

"Mungkin jumlahnya banyak, mungkin ribuan buku. Kayak UPS, itu kan nggak cuma satu. Kalau satu paling berapa juta," ujar Ashraf.

Soal tujuan pengadaan buku itu, DPRD juga DKI juga tak mempertanyakan. Ashraf tak tahu menahu soal maksud pengadaan buku itu.

"(Soal urgensi pengadaan buku) ya ditanya ke eksekutif sendiri. Urgensinya apa itu. Itu kan waktu rapat itu pembahasan waktunya singkat. Usulan satu per satu kita tidak mengetahui, tapi waktunya nggak cukup untuk mempertanyakan soal apa dan bagaimana," tutur Ashraf.

Anggaran 'siluman' di APBD DKI 2015 tak hanya soal UPS. Ada juga anggaran aneh lainnya. Salah satu yang cukup mencolok adalah pengadaan buku trilogi Ahok yang dianggarkan dengan nilai fantastis, Rp 30 miliar!

Ada tiga buku yang rencananya akan diterbitkan, yaitu buku berjudul 'Nekat Demi Rakyat', 'Dari Belitung Menuju Istana', dan 'Tionghoa Keturunan Ku Indonesia Negara Ku'. Tiap judul buku dianggarkan Rp 10 miliar.

(tor/ndr)