ADVERTISEMENT
detikNews
Jadilah bagian dari Kolomnis detikcom
Kirimkan tulisan Anda seputar opini, gagasan, sudut pandang, dan peristiwa yang terjadi disekitar Anda. Dapatkan poin dan dapatkan kesempatan untuk menjadi bagian dari Kolomnis detikcom.
Jumat 16 Agustus 2019, 15:17 WIB

Kolom

Mengajar Murid yang Heterogen

Ginanjar Hambali - detikNews
Mengajar Murid yang Heterogen Foto: Wisma Putra
Jakarta -
Bagi sekolah biasa-biasa saja, yang berada di tengah-tengah jumlah penduduk padat atau di lingkungan sekitar hanya satu-satunya sekolah negeri yang berdiri, sistem zonasi membawa berkah.

Sekolah, yang sering dilewati begitu saja oleh anak yang jarak tinggalnya pun bersebelahan dengan sekolah, karena lebih memilih sekolah favorit, kini banyak mendapatkan limpahan siswa. Sementara, sekolah-sekolah favorit "terpaksa" menerima sebagian siswa dengan kemampuan lebih rendah, karena jarak antara rumah dengan sekolah lebih dekat.

Bila model, metode, dan pendekatan pembelajaran masih tetap sama, maka di sekolah yang dulunya dikenal favorit, siswa berkemampuan akademik sedang dan kurang, bisa frustrasi mengejar materi pelajaran. Bagi sekolah-sekolah favorit, sistem zonasi membuat mereka takut, tak bisa menjaga tradisi sekolah, sebagai langganan juara. Bagi sekolah biasa-biasa saja, hal ini bisa jadi tantangan apakah mereka bisa menjawab amanah membimbing murid dengan kemampuan lebih.

Biasanya, di sekolah pinggiran dan pedesaan para guru terbiasa mengajar dengan sangat "lambat", mengulang-ngulang dalam rangka menyesuaikan materi dengan kemampuan peserta didik. Para guru di sekolah menengah seringkali harus mengajarkan hitungan sederhana, atau meminta anak meningkatkan kemampuan dasar dalam hal membaca dan menulis yang seharusnya sudah dikuasi oleh siswa di level sebelumnya.

Bila semua sekolah mempunyai input siswa yang sama --lebih, sedang, dan kurang-- dan kemudian dalam berbagai lomba akademik antarsekolah terus didominasi sekolah-sekolah yang menjadi langganan juara, hal tersebut bisa menjadi cermin, bukan input yang kurang bagus, namun proses dan pendukung pembelajaran yang bersumber dari guru, sarana, dan prasarana kurang berkualitas.

Heterogen vs Homogen

Siswa berkemampuan lebih, berkemampuan sedang dan rendah, berkumpul dalam satu kelas, kelas menjadi lebih heterogen. Kelas yang beragam membutuhkan pendekatan pembelajaran yang berbeda dibanding mengajar siswa dengan kemampuan homogen. Kelas yang homogen adalah kelas yang dihuni peserta didik dengan kemampuan sama atau tidak jauh berbeda.

Siswa dengan kemampuan lebih biasanya sudah sadar, untuk apa mereka datang ke sekolah --rata-rata berbekal nilai akademik bagus. Sementara, siswa berkemampuan rendah kebanyakan memiliki semangat belajar yang kurang, di dalam kelas terlihat seperti sedang menghabiskan waktu saja, bergembira ketika bel tanda pelajaran usai berbunyi. Jangan sampai pengaruh negatif yang ada pada masing-masing siswa berkembang di ruang-ruang kelas. Guru berperan penting dalam upaya menumbuhkembangkan nilai dan karakter baik, yang ada atau belum muncul pada diri siswa, serta menghilangkan kebiasaan-kebiasaan kurang baik.

Kelas heterogen memiliki keunggulan di mana guru bisa mendapatkan "asisten" dari siswa yang mempunyai kemampuan lebih. Proses pembelajaran tidak berpusat semata-semata hanya pada guru semata. Kelemahannya, sebagian murid --seperti halnya guru-- merasa lebih nyaman bekerja sama dengan murid yang mempunyai kemampuan sama, apalagi di atas rata-rata.

Sementara murid yang "dipaksa" untuk menjadi "asisten guru" atau berperan membantu murid dengan kemampuan di bawah mereka, merasa harus memperlambat proses belajar, di mana seharusnya mereka sudah melangkah untuk mempelajari pengetahuan dan keterampilan baru. Siswa berkemampuan kurang bisa dianggap sumber persoalan yang memperlambat proses belajar mengajar, timbul stigma yang menyebabkan percaya diri hilang dari siswa berkemampuan rendah.

Para guru harus lebih mengenal kemampuan dan potensi peserta didiknya. Tentu ini tak mudah dalam praktiknya, terutama guru bidang studi di banyak sekolah, yang harus mengajar di beberapa kelas dengan jumlah murid yang dihadapi ratusan. Sibuknya guru dalam mengajar, dari ruang kelas satu ke kelas yang lain, seakan-akan menunjukkan seperti tak ada waktu untuk melakukan refleksi serta melaksanakan penelitian-penelitian kecil untuk mengembangkan proses pembelajaran.

Strategi Pembelajaran

Strategi yang dilakukan ketika berhadapan dengan siswa yang banyak, antara lain; pertama, dengan meminta salah satu murid menyebutkan namanya --secara psikologis murid merasa dia dikenal oleh guru. Tidak sekadar memanggil anak yang pintar atau kemampuannya paling rendah.

Kedua, menekankan kembali kepada para siswa bahwa proses belajar bukan lagi sebagai arena persaingan, tapi sebuah tempat untuk belajar saling bekerja sama, saling mendorong dan membantu. Bahwa hidup penuh dengan perbedaan-perbedaan. Bagi siswa yang sudah menguasai pelajaran diberi tantangan pengetahuan dan keterampilan lebih lanjut tanpa meninggalkan siswa dengan kemampuan rendah.

Konsep pembelajaran yang menekankan kerja sama di antaranya diterapkan di Finlandia. Finlandia mempunyai rekam jejak bagus dalam bidang pendidikan di dunia internasional, menekankan bahwa pendidikan bukan sekadar arena kompetisi berlomba-lomba menjadi yang terbaik. Hal ini membutuhkan adaptasi, terutama dalam penerapan metode, model, dan pendekatan pembelajaran.

Guru tak bisa lagi mengajar seiring sejalan dalam kelas. Proses belajar mengajar dibagi beberapa kelompok, masing-masing kelompok diisi oleh siswa berkemampuan tinggi, sedang, dan rendah. Guru menjadi fasilitator yang baik agar tidak muncul dominasi kelompok oleh beberapa siswa.

Siswa yang mempunyai kemampuan lebih ditantang untuk bisa mengkomunikasikan kemampuan mereka pada siswa-siswa yang masih belum begitu paham. Sejalan dengan tujuan pembelajaran Kurikulum 2013, di mana siswa dapat mengkomunikasikan pengetahuan atau keterampilan yang mereka kuasai.

Pada dasarnya tak ada praktik mengajar paling tepat yang bisa disesuaikan di semua sekolah, karena ada sejumlah faktor yang mempengaruhi, seperti daya dukung lingkungan keluarga dan masyarakat, input siswa, sarana dan prasarana, serta kondisi lingkungan sekolah. Tapi yang utama harus dilakukan oleh para guru, terus belajar meningkatkan kemampuan mengenal potensi siswa, menghargai perbedaan kemampuan, meningkatkan kerja sama antarsiswa, membuat, mencontoh, dan mengevaluasi inovasi pembelajaran yang dilakukan.

Ketiga, pengalaman guru di kelas dikomunikasikan kepada rekan sejawat di ruang-ruang guru untuk membuka lontaran kritik dan pendapat rekan guru yang lain. Tanpa saling terbuka atas praktik di ruang kelas, proses pembelajaran hanya akan menjadi ruang-ruang tertutup, miskin pertanggungjawaban, menutup perbaikan, dan lebih dari itu proses berbagi praktik yang baik tak akan pernah terjadi; seolah-olah sudah di jalan yang benar, padahal bisa jadi sebaliknya.

Kelas yang heterogen bisa menjadi berkah bagi para guru dalam memberikan layanan pendidikan, meningkatkan kerja sama antarmurid untuk saling mengisi dan maju bersama dalam upaya meningkatkan pemerataan dan kualitas pendidikan. Proses adaptasi harus segera dan terus dilakukan.

Ginanjar Hambali mengajar di SMAN 7 Pandeglang, Banten


(mmu/mmu)
Tulisan ini adalah kiriman dari pembaca detik, isi dari tulisan di luar tanggung jawab redaksi. Ingin membuat tulisan kamu sendiri? Klik di sini sekarang!
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed