DetikNews
Sabtu 21 April 2018, 22:23 WIB

Ajang 'A Week in Songgon' Dimulai, Bisa Rafting dan Panahan di Sini

Ardian Fanani - detikNews
Ajang A Week in Songgon Dimulai, Bisa Rafting dan Panahan di Sini Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas di Songgon. (Foto: Ardian Fanani/detikcom)
Banyuwangi - Menggali potensi pariwisata di setiap daerah dilakukan Kabupaten Banyuwangi. Bahkan secara spesifik, karakter daerah atau kecamatan yang memiliki potensi wisata, dikemas dengan apik dalam sebuah festival. Salah satunya adalah Festival Jelajah Satu Minggu di Songgon (A Week in Songgon).

Selama seminggu penuh mulai 21-27 April wisatawan bisa menikmati rafting, tubing, panahan dan paint ball di area hutan pinus Songgon.


Songgon merupakan salah satu kecamatan di Banyuwangi terletak 30 km dari pusat kota, yang berada di kaki Gunung Raung. Salah satu kawasan hutan Pinus di Songgon, selama lima tahun terakhir telah berkembang menjadi kawasan wisata alam.

Hutan pinusnya dihias cantik, yang juga menjadi arena paintball. Aliran Kali Badeng yang mengalir di kawasan tersebut menjadi arena rafting dan tubing yang menarik. Bahkan di kawasan tersebut juga ada lahan khusus untuk olahraga panahan.

Ajang 'A Week in Songgon' Dimulai, Bisa Rafting dan Panahan di SiniFoto: Ardian Fanani/detikcom
Selain hutan pinus, Songgon juga memiliki wisata alam lainnya. Yakni Kampung Durian di Desa Songgon, Villa Bejong di Desa Sumberarum, dan Air Terjun Telunjuk Raung.

Festival ini dibuka langsung oleh Bupati Abdullah Azwar Anas, Sabtu (21/4/2018) di area hutan pinus Desa Sumberbulu, Kecamatan Songgon.

"Festival ini kami gelar untuk mendorong agar keunikan masing masing kecamatan tumbuh. Songgon ini ada di kaki Gunung Raung, dan memiliki potensi alam luar biasa," kata Bupati Anas.


Anas mengatakan, festival ini digelar sebagai bentuk support pemkab kepada kecamatan dan desa yang terus mengembangkan potensi yang dimilikinya menjadi destinasi wisata. Menurut Anas, Songgon adalah daerah yang paling pesat mengembangkan wisatanya.

"Songgon ini salah satu contoh wilayah yang masyarakatnya sangat inisiatif. Mereka membentuk dan mengelola sendiri kekayaan alamnya. Ada kali yang mengalir lalu dibuat arung jeram, Hutan Pinus pun dikemas sedemikian atraktif menjadi tempat yang intagramable. Kita pun support membantu promosi mereka," kata Anas.

"Festival ini adalah salah satu cara kami untuk mempromosikan pesona alam yang dimiliki Songgon," tambah Anas.

Ajang 'A Week in Songgon' Dimulai, Bisa Rafting dan Panahan di SiniFoto: Ardian Fanani/detikcom
Pada festival ini pengunjung bisa memilih beragam olahraga seru, mulai Rafting dan Tubing yang akan digelar tanggal mulai tanggal 21- 23 April, festival paint ball (24 -25 April) dan festival panahan (25 - 27 April) di hutan pinus, mulai pukul 07.00 pagi. Juga ada hiburan kesenian di sana selama atraksi.

Harga atraksi bervariasi. Misalnya bagi yang ingin menjajal rafting harga tiketnya Rp 200 ribu yang bisa diisi 4 orang, Paint Ball Rp 100 ribu per orang, panahan beregu Rp 100 ribu, outbond Rp 50 ribu.

"Sudah ada 200 orang yang mendaftar untuk berbagai atraksi tersebut. Bahkan, panahan ini juga diikuti oleh pelajar sekolah. Menyambut festival ini, harga tiketnya kita diskon hampir separuh dari biasanya," kata Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata MY Bramuda.
(trw/trw)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed