Korban Tewas Kapal Terbalik di Pakistan Jadi 51 Orang, 49 Merupakan Siswa

ADVERTISEMENT

Korban Tewas Kapal Terbalik di Pakistan Jadi 51 Orang, 49 Merupakan Siswa

Arief Ikhsanudin - detikNews
Rabu, 01 Feb 2023 04:02 WIB
PESHAWAR, PAKISTAN, JANUARY, 30: Rescue workers perform a search operation for bodies after a boat capsized in Kohat dam, Pakistan, 30 January 2023. At least 50 children on Sunday died as a boat, carrying 50 to 55 passengers including madrassa students as well as the boatman, capsized in Kohat√Ęs Tanda Dam, while the authorities were still searching for the rest of them. (Photo by Hussain Ali/Anadolu Agency via Getty Images)
Momen pencarian kapal yang terbalik di Pakistan. Disebut sebanyak 51 orang tewas dalam kejadian itu (Anadolu Agency via Getty Images/Anadolu Agency).
Jakarta -

Jumlah korban tewas kapal terbalik di Pakistan bertambah menjadi 51 orang. Empat puluh sembilan orang merupakan anak-anak.

Dilansir AFP, Selasa (31/1/2023), polis menyebut, kapal yang anak-anak tersebut tumpangi kelebihan muatan. Penyelam menghabiskan tiga hari menyeret mayat dari air yang membeku.

Anak laki-laki berusia antara tujuh dan 14 tahun semuanya adalah siswa sebuah madrasah. Mereka telah dibawa untuk melakukan perjalanan sehari ke danau Bendungan Tanda yang indah pada hari Minggu (29/1).

"Air bendungan membeku karena cuaca dingin yang menghambat misi penyelamatan. Tapi hari ini para penyelam bisa menyelam lebih dalam untuk menemukan jenazah yang tersisa," kata Khateer Ahmad, pejabat senior Rescue 1122.

Jenazah seorang guru dan seorang nakhoda juga ditarik dari air, tambahnya, sehingga jumlah korban tewas menjadi 51 orang.

Muhammad Umar, yang menjual teh di tempat piknik yang menghadap ke tujuan wisata akhir pekan yang populer, mengatakan puluhan orang tua dan kerabat telah berkumpul selama beberapa hari terakhir.

"Setiap kali mayat ditemukan dari tempat kejadian, mereka akan melompat ke penyelam untuk melihat apakah itu putra mereka dan setiap kali kami mendengar mereka berteriak kesakitan dan kesedihan," katanya kepada AFP melalui telepon pada hari Selasa.

"Saya belum pernah menyaksikan adegan seperti itu dalam hidup saya, itu adalah sesuatu yang tidak bisa dijelaskan dengan kata-kata."

Danau Tanda Dam berjarak sekitar lima kilometer (3 mil) dari madrasah -- sebuah sekolah Islam yang menawarkan pendidikan agama gratis -- di Kohat di provinsi Khyber Pakhtunkhwa.

Juru bicara kepolisian Fazal Naeem mengumumkan jumlah korban tewas baru pada hari Selasa setelah misi penyelamatan berakhir. Hal itu dibenarkan oleh sayap media militer.

"Perahu itu kelebihan muatan; kapasitasnya sekitar 20 hingga 25 orang," kata Naeem kepada AFP.

Dia menambahkan bahwa lima orang diselamatkan termasuk empat siswa dan satu guru.

Tentara Pakistan berbagi gambar yang menunjukkan penyelam melintasi danau dengan perahu karet. Mereka pun memasuki perairan hijau untuk mengeluarkan tubuh anak-anak.

"Saya terjebak di bawah kapal," kata Muhammad Mustafa, korban selamat berusia 11 tahun kepada AFP dari ranjang rumah sakitnya pada Minggu.

"Selendang dan sweter saya membebani saya, jadi saya melepasnya."

"Airnya sangat dingin dan tubuh saya mati rasa. Saya pikir saya akan pingsan ketika seorang pria di atas tabung tiup menyelamatkan saya."

Tenggelam biasa terjadi di Pakistan, ketika kapal tua dan kelebihan muatan kehilangan stabilitasnya dan membawa penumpang ke dalam air..

Simak video 'Kesaksian Korban Selamat Bom Masjid Pakistan: Terpental-Hilang Kesadaran':

[Gambas:Video 20detik]



(aik/aik)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT