Putin Bicara Kemungkinan Serangan Pendahuluan, Pakai Senjata Nuklir?

ADVERTISEMENT

Putin Bicara Kemungkinan Serangan Pendahuluan, Pakai Senjata Nuklir?

Rita Uli Hutapea - detikNews
Sabtu, 10 Des 2022 08:20 WIB
Russian President Vladimir Putin attends the 10th National Congress of Judges, in Moscow, Russia November 29, 2022. Sputnik/Mikhail Metzel/Pool via REUTERS/File Photo
Presiden Rusia Vladimir Putin (Foto: Sputnik/Mikhail Metzel/Pool via REUTERS/File Photo)
Jakarta -

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan bahwa Rusia dapat mengubah doktrin militernya dengan memperkenalkan kemungkinan serangan pendahuluan guna melucuti senjata musuh, dengan referensi yang jelas untuk serangan nuklir.

Dilansir kantor berita AFP, Sabtu (10/12/2022), Putin mengatakan hal itu saat merespons pertanyaan dari seorang reporter yang memintanya untuk mengklarifikasi pernyataannya awal pekan ini tentang penggunaan senjata nuklir.

Berbicara kepada wartawan hanya beberapa hari setelah memperingatkan bahwa risiko perang nuklir meningkat tetapi Rusia tidak akan menyerang lebih dulu, Putin mengatakan Moskow sedang mempertimbangkan apakah akan mengadopsi apa yang dia sebut sebagai konsep serangan pendahuluan (pre-emptive) Washington.

"Pertama-tama, Amerika Serikat memiliki konsep serangan pendahuluan. Kedua, AS sedang mengembangkan sistem serangan perlucutan senjata," kata Putin kepada wartawan di Kyrgyzstan.

Putin mengatakan Moskow mungkin perlu berpikir untuk mengadopsi "ide-ide AS untuk memastikan keamanan mereka sendiri."

"Kami baru memikirkannya," katanya.

"Jika musuh potensial percaya bahwa adalah mungkin untuk menggunakan konsep serangan pendahuluan, tetapi kami tidak melakukannya, maka hal ini membuat kami berpikir tentang ancaman yang ditimbulkan oleh ide-ide semacam itu kepada kami," ujarnya.

Putin mengklaim bahwa rudal jelajah dan sistem hipersonik Rusia "lebih modern dan bahkan lebih efisien" daripada yang ada di Amerika Serikat.

Lihat juga Video: Putin Nyetir Mobil Keliling Daerah Perang Krimea

[Gambas:Video 20detik]





ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT