Setelah 65 Tahun, Polisi AS Berhasil Ungkap Identitas 'Boy in the Box'

ADVERTISEMENT

Setelah 65 Tahun, Polisi AS Berhasil Ungkap Identitas 'Boy in the Box'

Rita Uli Hutapea - detikNews
Jumat, 09 Des 2022 13:27 WIB
An armed French policeman secures the scene at the raid zone in Saint-Denis, near Paris, France, November 18, 2015 to catch fugitives from Friday nights deadly attacks in the French capital. REUTERS/Benoit Tessier
Ilustrasi (Foto: REUTERS/Benoit Tessier)
Jakarta -

Kepolisian Amerika Serikat akhirnya berhasil mengungkap identitas seorang anak laki-laki yang ditemukan tewas dalam sebuah kardus di Philadelphia, 65 tahun yang lalu. Dia diidentifikasi sebagai Joseph Augustus Zarelli yang saat itu berusia empat tahun. Dia menjadi korban dari apa yang dikatakan polisi sebagai salah satu kasus pembunuhan tertua di kota itu yang belum terpecahkan.

Dilansir CNN.com, Jumat (9/12/2022), identifikasi, yang dilakukan melalui analisis DNA ini, merupakan terobosan terbesar para penyelidik dalam kasus yang dimulai pada akhir Februari 1957, ketika anak itu ditemukan terbungkus selimut di dalam kotak kardus. Masyarakat setempat kemudian menyebut korban sebagai "boy in the box" atau "anak laki-laki dalam kardus".

Komisaris Polisi Philadelphia Danielle Outlaw mengatakan kepada wartawan pada Kamis (8/12) waktu setempat, kasus ini menarik minat publik yang "sangat besar". Namun, tidak ada yang pernah mengklaim Joseph sebagai anak mereka, dan identitasnya tetap menjadi misteri meskipun banyak upaya untuk mengidentifikasinya selama bertahun-tahun.

Hal itu berubah minggu ini ketika polisi mengumumkan bahwa mereka telah berhasil mengidentifikasi anak itu melalui pekerjaan detektif dan dengan bantuan ahli silsilah genetik - bidang yang dalam beberapa tahun terakhir telah menyebabkan banyak terobosan dalam kasus-kasus tak terpecahkan, termasuk dalam kasus Golden State Killer yang terkenal kejam, dan menyatukan kembali keluarga dengan orang-orang terkasih yang hilang.

"Selama enam puluh lima tahun, kisah America's Unknown Child telah menghantui komunitas ini, Departemen Kepolisian Philadelphia, bangsa kita, dan dunia," kata Outlaw, yang membuka konferensi pers dengan memuji generasi petugas polisi yang menangani kasus tersebut, beberapa di antaranya sudah tiada.

Para pejabat berharap teknik yang digunakan untuk mengidentifikasi Joseph setelah bertahun-tahun akan membantu mereka dalam kasus dingin lainnya dan di masa depan; terobosan tersebut "membawa harapan bahwa tidak akan pernah ada lagi korban pembunuhan tak dikenal di Kota Philadelphia," kata Outlaw.

Namun, sementara para pejabat minggu ini merayakan identifikasi Joseph, penyelidikan tentang siapa yang bertanggung jawab atas kematiannya masih berlangsung.

"Kami memiliki kecurigaan tentang siapa yang mungkin bertanggung jawab, tetapi saya tidak bertanggung jawab untuk membagikan kecurigaan ini karena ini tetap merupakan penyelidikan kriminal yang aktif dan sedang berlangsung," kata Kapten Jason Smith dari unit pembunuhan Polisi Philadelphia.

Lihat juga video 'Wujud Bom Paket yang Bikin Spanyol Siaga Tinggi':

[Gambas:Video 20detik]





ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT