AS Sebut China Represif terhadap Demonstran: Tanda Kelemahan!

ADVERTISEMENT

AS Sebut China Represif terhadap Demonstran: Tanda Kelemahan!

Rita Uli Hutapea - detikNews
Kamis, 01 Des 2022 13:01 WIB
US Secretary of State Antony Blinken speaks to the press about the war in Ukraine, at the State Department in Washington, DC, March 17, 2022. - Blinken said Thursday that Russia was not making serious efforts in negotiations with Ukraine to end the three-week war.
Menlu AS Antony Blinken (Foto: AFP/SAUL LOEB)
Jakarta -

Menteri Luar Negeri (Menlu) Amerika Serikat Antony Blinken mengatakan bahwa tindakan "represif" China terhadap aksi-aksi protes atas aturan COVID-19 menunjukkan "kelemahan" kepemimpinan komunis.

Dilansir kantor berita AFP, Kamis (1/12/2022), Blinken, dalam sebuah wawancara dengan NBC News, mengatakan bahwa orang-orang di semua negara memiliki hak untuk "mengungkapkan rasa frustrasi mereka melalui protes damai".

"Di negara mana pun di mana kami melihat hal itu terjadi dan kemudian kami melihat pemerintah mengambil tindakan represif besar-besaran untuk menghentikannya, itu bukan tanda kekuatan, itu tanda kelemahan," kata Blinken.

Blinken, yang berencana melakukan perjalanan ke China tahun depan di tengah meredanya ketegangan antara Amerika Serikat dan China, menolak untuk mengatakan apakah protes tersebut mempengaruhi posisi pribadi Presiden Xi Jinping.

Blinken mengatakan bahwa kebijakan nol-COVID China, pemicu awal aksi-aksi protes, adalah "bukan sesuatu yang akan kami lakukan." Dia menambahkan bahwa Amerika Serikat lebih berfokus pada vaksin, pengujian, dan pengobatan.

"China harus mencari jalan ke depan untuk menangani COVID, jalan yang menjawab kebutuhan kesehatan tetapi juga menjawab kebutuhan rakyat," kata Blinken.

Sebelumnya, Gedung Putih mengatakan bahwa Presiden Joe Biden memantau aksi-aksi protes yang jarang terjadi di China tersebut.



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT