Kemajuan Program Nuklir Iran Bikin AS Sangat Prihatin!

ADVERTISEMENT

Kemajuan Program Nuklir Iran Bikin AS Sangat Prihatin!

Rita Uli Hutapea - detikNews
Rabu, 23 Nov 2022 12:35 WIB
Fasilitas nuklir Iran di Fordo, terpotret oleh satelit pada 11 Desember 2020. (Maxar Technologies via AP)
Foto: Fasilitas nuklir Iran di Fordo, terpotret oleh satelit pada 11 Desember 2020. (Maxar Technologies via AP)
Jakarta -

Pemerintah Amerika Serikat menyatakan "keprihatinan yang mendalam" atas kemajuan yang dibuat Iran pada program nuklir dan kemampuan rudal balistiknya. Hal ini disampaikan setelah Teheran mengumumkan telah mulai memperkaya uranium hingga 60 persen di fasilitas nuklir bawah tanah di Fordo.

"Kami akan memastikan bahwa kami memiliki semua opsi yang tersedia bagi presiden," kata juru bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby dalam jumpa pers di Washington.

"Kami tentu saja tidak mengubah pandangan kami bahwa kami tidak akan membiarkan Iran mencapai kemampuan senjata nuklir," imbuhnya seperti dilansir kantor berita AFP, Rabu (23/11/2022).

Sebelumnya, pemerintah Iran mengumumkan bahwa mereka telah melanjutkan pengayaan uranium, yang dikhawatirkan pemerintah Barat sebagai bagian dari program senjata nuklir rahasia.

"Iran telah mulai memproduksi uranium yang diperkaya hingga 60 persen di pabrik Fordo untuk pertama kalinya," lapor kantor berita Iran, ISNA. Perkembangan ini kemudian dikonfirmasi oleh Kepala Organisasi Energi Atom Iran Mohammad Eslami.

Sebuah bom atom membutuhkan pengayaan uranium hingga 90 persen, jadi 60 persen merupakan langkah signifikan menuju pengayaan tingkat senjata.

Fasilitas nuklir Fordo yang dijaga ketat berada sekitar 110 mil (190 kilometer) selatan ibu kota Teheran. Fasilitas ini dibangun jauh di bawah tanah sebagai upaya untuk melindunginya dari serangan udara atau rudal musuh-musuh Iran.

Selama ini otoritas Iran selalu membantah berambisi untuk mengembangkan bom atom, dan bersikeras kegiatan nuklirnya hanya untuk tujuan sipil.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT