Dibui Seumur Hidup, Pelaku Penembakan Masjid Selandia Baru Ajukan Banding

ADVERTISEMENT

Dibui Seumur Hidup, Pelaku Penembakan Masjid Selandia Baru Ajukan Banding

Novi Christiastuti - detikNews
Selasa, 08 Nov 2022 12:59 WIB
Brenton Tarrant, pelaku pembunuhan terhadap 51 jamaah masjid di Selandia Baru menjalani sidang vonis. Sidang dihadiri penyintas dan anggota keluarga korban.
Brenton Tarrant (dok. AP Photo)
Wellington -

Pelaku penembakan brutal di dua masjid Selandia Baru, Brenton Tarrant, mengajukan banding atas hukuman penjara seumur hidup yang dijatuhkan kepada dirinya. Tarrant menewaskan sedikitnya 51 orang dalam penembakan brutal yang terjadi tahun 2019 lalu.

Seperti dilansir AFP, Selasa (8/11/2022), Tarrant yang warga negara Australia ini menggunakan senjata semi-otomatis dalam aksi brutalnya saat menyerang para jemaat yang sedang salat Jumat di dua masjid yang ada di wilayah Christchurch, Selandia Baru, pada Maret 2019 lalu.

Dia menyiarkan aksi penyerangannya itu via livestreaming media sosial. Seluruh korban dalam penembakan itu merupakan warga Muslim, dan terdiri atas anak-anak, wanita dan warga lanjut usia (lansia).

Dalam persidangan sebelumnya, Tarrant mengaku bersalah atas 51 dakwaan pembunuhan dan 40 dakwaan percobaan pembunuhan. Dia juga dijatuhi hukuman penjara seumur hidup, tanpa kemungkinan pembebasan bersyarat -- pertama kali hukuman seperti itu dijatuhkan di Selandia Baru.

"Banding terhadap vonis dan hukuman itu telah diajukan," ucap juru bicara Kantor Ketua Mahkamah Agung Selandia Baru, Liz Kennedy, pada Selasa (8/11).

Tahun lalu, pengacara yang mewakili Tarrant, Tony Ellis, mengatakan kliennya meyakini bahwa 'jalan keluar paling sederhana adalah mengaku bersalah', yang mengarah pada pernyataan yang dibuat di bawah tekanan.

Pada Selasa (8/11) waktu setempat, Ellis menuturkan kepada AFP bahwa dirinya telah dipecat sehingga tidak bisa berkomentar apa pun.

Saat penjatuhan hukuman pada Agustus 2020, hakim Cameron Mander menyatakan dirinya menjatuhkan hukuman paling berat untuk tindakan Tarrant, yang disebutnya 'tidak manusiawi'. Selandia Baru diketahui tidak menerapkan hukuman mati.

(nvc/ita)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT