Topan Sitrang Hantam Bangladesh, 24 Orang Tewas

ADVERTISEMENT

Topan Sitrang Hantam Bangladesh, 24 Orang Tewas

Eva Safitri - detikNews
Rabu, 26 Okt 2022 00:58 WIB
Angin topan di Denver, Colorado
Ilustrasi topan (Foto: (Silver Lining Tours)
Jakarta -

Sedikitnya 24 orang tewas setelah Topan Sitrang menghantam Bangladesh. Jutaan orang meminta evakuasi dari rumah mereka, kata para pejabat.

Dilansir AFP, Rabu (26/10/2022), Topan - setara dengan badai di Atlantik atau topan di Pasifik - adalah ancaman biasa di kawasan itu, tetapi para ilmuwan mengatakan perubahan iklim kemungkinan membuat topan terjadi lebih intens dan sering.

Sitrang mendarat di Bangladesh selatan Senin malam tetapi pihak berwenang berhasil menyelamatkan sekitar satu juta orang sebelum cuaca monster itu melanda.

Sekitar 10 juta orang tanpa listrik di distrik-distrik di sepanjang pantai pada Selasa, sementara sekolah-sekolah ditutup di sebagian besar selatan negara itu.

Polisi dan pejabat pemerintah mengatakan sedikitnya 24 orang tewas. Sebagian besar tertimpa pohon tumbang, dengan dua orang meninggal di utara di Sungai Jamuna ketika perahu mereka tenggelam dalam cuaca buruk.

Seorang warga negara Myanmar yang bekerja di sebuah kapal juga tewas karena jatuh dari geladak, kata seorang pejabat.

"Kami masih belum mendapatkan semua laporan kerusakan," kata pejabat pemerintah Jebun Nahar kepada AFP.

Delapan orang hilang dari kapal pengerukan yang tenggelam saat badai Senin malam di Teluk Benggala, dekat kawasan industri terbesar di Mirsarai, kata kepala departemen pemadam kebakaran regional Abdullah Pasha.

"Angin kencang membalikkan kapal keruk dan tenggelam seketika di Teluk Benggala," katanya kepada AFP, seraya menambahkan bahwa para penyelam sedang mencari korban selamat.

Orang-orang yang dievakuasi dari daerah dataran rendah seperti pulau-pulau terpencil dan tepi sungai dipindahkan ke ribuan tempat perlindungan topan bertingkat, kata sekretaris Kementerian Penanggulangan Bencana Kamrul Ahsan kepada AFP.

"Mereka bermalam di tempat penampungan angin topan. Dan pagi ini banyak yang kembali ke rumah mereka," katanya.

Ahsan mengatakan hampir 10.000 rumah "hancur atau rusak" dalam badai dan sekitar 1.000 tambak udang tersapu banjir.

Dalam beberapa kasus, polisi harus membujuk penduduk desa yang enggan meninggalkan rumah mereka, kata para pejabat.

Pohon-pohon tumbang hingga ke ibu kota Dhaka, ratusan kilometer dari pusat badai.

Hujan lebat melanda sebagian besar negara itu, membanjiri kota-kota seperti Dhaka, Khulna dan Barisal -- yang mengambil curah hujan 324 milimeter (13 inci) pada hari Senin.

Sekitar 33.000 pengungsi Rohingya dari Myanmar, yang secara kontroversial dipindahkan dari daratan ke pulau rawan badai di Teluk Benggala, diperintahkan untuk tinggal di dalam rumah tetapi tidak ada laporan tentang korban atau kerusakan, kata para pejabat.

(eva/eva)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT