Polisi India Tembak Mati Harimau 'Pemakan Manusia'

ADVERTISEMENT

Polisi India Tembak Mati Harimau 'Pemakan Manusia'

Lisye Sri Rahayu - detikNews
Senin, 10 Okt 2022 04:17 WIB
Ilustrasi hewan karnivora
Ilustrasi (Foto: Getty Images/iStockphoto/Ondrej Prosicky)
Jakarta -

Polisi India telah menembak mati seekor harimau yang dijuluki 'pemakan manusia Champaran' dalam operasi besar yang melibatkan 200 orang. Harimau itu diketahui telah menewaskan 9 orang.

Dikutip dari AFP, Senin (10/10/2022), kucing besar itu telah meneror penduduk setempat di pinggiran Cagar Alam Harimau Valmiki di Champaran di India timur. Harimau itu menewaskan sedikitnya enam orang dalam sebulan terakhir termasuk seorang wanita dan putranya yang berusia delapan tahun pada hari Sabtu (8/10).

Bahkan sebelum dua pembunuhan terakhir, pihak berwenang telah menetapkan harimau yang dilaporkan jantan berusia tiga atau empat tahun, sebagai 'pemakan manusia'. Istilah 'pemakan manusia' itu berarti bahwa ia dapat ditembak.

"Dua tim pergi ke hutan dengan dua gajah pada Sabtu sore dan yang ketiga menunggu di mana kami pikir harimau itu akan keluar dan kami menembakkan lima peluru untuk membunuhnya di sana," kata kepala polisi setempat Kiran Kumar kepada AFP.

Kumar mengatakan penduduk desa setempat ikut memukuli harimau itu dengan kontainer timah. Dia menambahkan butuh waktu sekitar enam jam bagi tim dengan delapan penembak dan sekitar 200 pejabat departemen kehutanan untuk menyelesaikan operasi tersebut.

Para pejabat mengatakan bahwa ladang tebu yang luas memudahkan harimau untuk bersembunyi dan menyerang penduduk desa setempat dan ternak mereka. Sementara itu, para korban termasuk seorang gadis 12 tahun diseret oleh harimau dari tempat tidurnya pada Rabu malam.

Penduduk setempat di desa-desa miskin di sekitar cagar alam di negara bagian Bihar berhenti keluar pada malam hari setelah serangan pertama harimau itu melukai seorang remaja pada bulan Mei.

"(Tapi) terlepas dari ketakutan yang mengintai harimau, tidak mungkin bagi kami untuk mengurung diri di rumah kami karena kami perlu memberi makan ternak kami," kata seorang penduduk desa setempat Ram Kisun Yadav kepada surat kabar Hindustan Times.

Penduduk setempat merayakannya setelah hewan itu akhirnya ditembak.

"Itu adalah malam tanpa tidur bagi seluruh desa. Kami terus memukuli wadah timah untuk mengusir harimau itu jika memang bersembunyi di dekat desa kami," kata warga desa Paltu Mahato kepada Hindustan Times.

Konservasionis menyalahkan ekspansi cepat pemukiman manusia di sekitar hutan dan koridor satwa liar utama untuk hewan seperti gajah dan harimau untuk peningkatan konflik manusia-hewan di beberapa bagian India.

Berdasarkan angka pemerintah, hampir 225 orang tewas dalam serangan harimau antara 2014 dan 2019 di India. Selain itu, lebih dari 200 harimau dibunuh oleh pemburu liar atau disetrum antara 2012 dan 2018.

India adalah rumah bagi sekitar 70 persen harimau dunia dan populasi harimau diperkirakan 2.967 pada 2018.

Simak juga video 'Kembalinya Citah ke India Setelah 70 Tahun Lenyap':

[Gambas:Video 20detik]



(lir/lir)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT