ADVERTISEMENT

Protes Kematian Amini Meluas, Presiden Iran: Aksi Kacau Tak Diterima!

Novi Christiastuti - detikNews
Jumat, 23 Sep 2022 09:34 WIB
Irans new President-elect Ebrahim Raisi speaks during his press conference in Tehran, Iran, Monday, June 21, 2021. Raisi said Monday he wouldnt meet with President Joe Biden nor negotiate over Tehrans ballistic missile program and its support of regional militias, sticking to a hard-line position following his landslide victory in last weeks election. (AP Photo/Vahid Salemi)
Presiden Iran Ebrahim Raisi (dok. AP Photo/Vahid Salemi)
New York -

Unjuk rasa memprotes kematian wanita muda bernama Mahsa Amini dalam tahanan polisi moral usai ditangkap karena melanggar aturan hijab semakin meluas di Iran. Presiden Ebrahim Raisi pun memperingatkan para demonstran untuk tidak memicu kekacauan dalam aksi mereka.

Seperti dilansir Reuters, Jumat (23/9/2022), Raisi menegaskan dirinya telah memerintah penyelidikan terhadap kematian Amini yang memicu gelombang protes di berbagai wilayah Iran. Amini yang berusia 22 tahun itu tewas dalam tahanan polisi, pekan lalu, usai ditangkap karena mengenakan 'pakaian yang tidak pantas'.

Unjuk rasa memprotes kematian Amini dan memprotes polisi moral Iran telah berlangsung selama beberapa hari terakhir sejak Amini diumumkan meninggal pada Jumat (16/9) lalu. Sedikitnya 11 orang tewas, dengan empat orang di antaranya merupakan personel keamanan, dalam aksi protes yang meluas di Iran.

"Ada kebebasan berekspresi di Iran ... tapi aksi yang memicu kekacauan tidak dapat diterima," tegas Raisi dalam konferensi pers di sela-sela menghadiri Sidang Majelis Umum Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) di New York, Amerika Serikat (AS), pada Kamis (22/9) waktu setempat.

Unjuk rasa yang marak beberapa waktu terakhir ini menjadi unjuk rasa terbesar yang terjadi di Iran sejak tahun 2019 lalu. Para wanita memainkan peran penting dalam unjuk rasa tersebut, di mana mereka ramai-ramai mencopot dan membakar hijab mereka.

Bahkan ada sejumlah wanita yang nekat memotong rambut mereka di depan umum dalam bentuk tantangan langsung untuk pemimpin Iran.

Para demonstran di Teheran dan beberapa kota lainnya melakukan aksi-aksi anarkis, seperti membakar kantor polisi dan kendaraan polisi, dengan kemarahan publik atas kematian Amini belum juga mereda. Laporan-laporan lainnya menyebut para personel pasukan keamanan atau kepolisian Iran diserang.

Sebuah video pada akun Twitter 1500tasvir menunjukkan unjuk rasa terjadi di kota Bukan dengan suara tembakan terdengar sebagai latar belakang. Posting media sosial akun itu menyebut unjuk rasa memprotes kematian Amini telah meluas di sebagian besar dari total 31 provinsi Iran.

Simak Video 'Aksi Protes Kematian Perempuan Iran Meluas & Berujung Ricuh, 17 Pedemo Tewas':

[Gambas:Video 20detik]



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT