Konser Hari Kemerdekaan di Guatemala Ricuh: 9 Orang Tewas-20 Terluka

ADVERTISEMENT

Konser Hari Kemerdekaan di Guatemala Ricuh: 9 Orang Tewas-20 Terluka

Isal Mawardi - detikNews
Sabtu, 17 Sep 2022 01:22 WIB
Membludaknya penonton yang hadiri festival musik Astroworld di AS berujung maut. Sebanyak 8 orang dilaporkan tewas akibat berdesakan di konser musik itu.
Ilustrasi. Konser maut di Guatemala (Foto: AP Photo)
Guatemala City -

Konser hari kemerdekaan di Guatemala berakhir ricuh. Akibatnya 9 orang tewas, sementara 20 orang lainnya terluka.

"Palang Merah Guatemala dan sukarelawan pemadam kebakaran menstabilkan lebih dari 20 orang yang terluka dan 9 orang tewas di tempat kejadian," tulis Palang Merah Guatemala di Twitter seperti dilansir AFP, Sabtu (17/9/2022).

Media lokal melaporkan kericuhan terjadi ketika ribuan orang meninggalkan lapangan di akhir konser festival tradisional 'Xelafer', sekitar 200 kilometer (120 mil) barat Guatemala City.

Saat hari mulai gelap, kericuhan terjadi. Beberapa orang terlihat saling dorong.

"Mereka mulai berkelahi satu sama lain, mendorong satu sama lain dan jatuh dan saat itulah semuanya terjadi," lanjutnya.

Saksi lain, Luis Carrion, mengatakan kepada AFP bahwa dia melihat sejumlah orang didorong dan jatuh ke lantai sebelum mereka diinjak-injak oleh orang-orang yang hendak meninggalkan tempat tersebut.

"Lebih dari siapa pun, mereka yang menyelenggarakan acara ini bertanggung jawab atas ini," imbuh Carrion.

Juru bicara Palang Merah Andres Lemus mengatakan korban luka dibawa ke rumah sakit setempat. Dia menambahkan banyak korban luka yang mengalami 'trauma'.

Juru bicara kementerian publik, Moises Ortiz mengatakan kepada AFP bahwa jaksa telah mengumpulkan informasi untuk penyelidikan. Sementara lembaga ilmu forensik nasional Guatemala telah mengautopsi 4 mayat.

Pemerintah Guatemala belum mengomentari tragedi itu. Ini adalah pertama kalinya dalam tiga tahun, Guatemala merayakan kemerdekaannya dari Spanyol setelah perayaan dua tahun sebelumnya dibatalkan karena pandemi virus Corona.

Simak juga 'Setiap Rabu, Warga Guatemala Gelar Doa Bersama Agar Tak Diterjang Lava':

[Gambas:Video 20detik]



(isa/isa)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT