ADVERTISEMENT

Tragedi Berdarah 100 Warga Ethiopia Dibunuh Milisi hingga Rumah Dijarah

Tim detikcom - detikNews
Sabtu, 03 Sep 2022 20:04 WIB
Konflik bersenjata masih terlihat di negara miskin di tanduk Afrika, Ethiopia. Lebih dari 10 bulan masih berseteru dan menyisakan cerita getir. Berikut sejumah foto-fotonya:
Ilustrasi - Konflik bersenjata masih terlihat di Ethiopia (Foto: AP/Ben Curtis)
Jakarta -

Tragedi berdarah kembali terjadi di Ethiopia. Sekitar 100 nyawa warga melayang akibat dibantai milisi.

Pembunuhan sadis itu diduga dilakukan kelompok etnis terbesar kedua di Ethiopia. Selain membunuh, mereka juga membakar dan menjarah rumah-rumah di sebuah kota di wilayah Oromia.

Insiden berdarah itu terjadi di wilayah terbesar dan terpadat di Ethiopia yakni di Agamsa, Oromia. Wilayah itu kerap diguncang bentrokan antara kelompok etnis Oromo dan Amhara.

"Para penyerang menyerang ... dari tiga arah menggunakan tembakan dan melanjutkan serangan mereka sampai sekitar pukul 14:00," kata seorang penyintas, yang melarikan diri dari Agamsa kepada AFP.

"Mereka membunuh sekitar 100 warga, membakar banyak rumah dan toko dan menjarah gudang makanan menggunakan becak, mobil dan sepeda motor. Saya melihat serangan itu dengan mata kepala sendiri, tetapi berhasil melarikan diri tanpa cedera," tuturnya.

Seorang penyintas lainnya mengatakan para penyerang mencuri ternak dan membunuh lebih dari 100 orang. Para pelaku disebut merupakan anggota milisi yang berbasis di wilayah tetangga Amhara.

Tentara Pembebasan Oromo (OLA), yang ditetapkan sebagai organisasi teroris oleh pemerintah Ethiopia, mengatakan milisi Amhara Fano melancarkan serangan itu dan menewaskan sedikitnya 62 orang di Agamsa.

Baik pemerintah regional maupun federal tidak menanggapi permintaan AFP untuk konfirmasi.

Penduduk setempat mengatakan serangan itu terjadi setelah pasukan regional yang bergilir meninggalkan daerah itu pada hari Minggu lalu, tetapi belum diganti.

Simak selengkapnya di halaman selanjutnya.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT