ADVERTISEMENT

Memberontak, Komandan Taliban Tewas Saat Coba Kabur ke Iran

Novi Christiastuti - detikNews
Kamis, 18 Agu 2022 13:12 WIB
Taliban akan kembali berlakukan hukuman potong tangan untuk pencuri. Meski dikritik publik, Taliban pastikan hukuman itu akan diterapkan lagi di Afghanistan.
Ilustrasi petempur Taliban di Afghanistan (dok. AP Photo)
Kabul -

Seorang komandan Taliban dari komunitas Syiah Hazara di Afghanistan yang memberontak dilaporkan tewas saat berupaya kabur ke Iran. Komandan ini dalam pelarian usai memberontak dari kepemimpinan Taliban beberapa bulan lalu.

Seperti dilansir AFP, Kamis (18/8/2022), Mahdi Mujahid memberontak dan pecah kongsi dengan kepemimpinan Taliban pada Juni lalu. Perpecahan itu menjadi perpecahan dengan profil tertinggi yang terlihat dalam kelompok garis keras yang kembali menguasai Afghanistan sejak Agustus tahun lalu.

Mujahid sebelumnya ditunjuk menjabat kepala intelijen Provinsi Bamiyan. Beberapa bulan kemudian, dia dicopot dari jabatannya setelah terjadi cekcok yang dikaitkan oleh media lokal dengan kendali atas perdagangan batu bara yang menguntungkan.

Mujahid kemudian melarikan diri pada Juni setelah Taliban mengirimkan ribuan petempurnya untuk memberantas para loyalisnya.

Pada Rabu (17/8) waktu setempat, para pejabat Taliban menyebut pasukan perbatasan mengidenfitikasi Mujahid di Provinsi Herat, dekat perbatasan dengan Iran. Disebutkan bahwa mereka pasukan perbatasan telah 'menghukumnya atas perbuatannya'.

"Dia tidak memiliki siapapun bersamanya," ucap seorang pejabat informasi provinsi setempat, Naeemul Haq Haqqani, kepada AFP.

Haqqani menyatakan bahwa Mujahid 'dibunuh setelah konflik terjadi'.

Simak juga Video: Al-Zawahiri Tewas di Kabul, Politisi AS Duga Al-Qaeda Bangkit di Afghanistan

[Gambas:Video 20detik]



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT