ADVERTISEMENT

Kecaman Dunia ke Junta Myanmar Usai Eksekusi Mati 4 Napi

Tim detikcom - detikNews
Jumat, 29 Jul 2022 07:48 WIB
Aktivis pro-demokrasi Myanmar, Kyaw Min Yu (kiri) dan mantan anggota DPR Phyo Zeya Thaw (kanan) bakal menjadi dua orang yang dieksekusi mati pertama kali dalam dekade ini. (AFP)
Foto: Aktivis pro-demokrasi Myanmar, Kyaw Min Yu (kiri) dan mantan anggota DPR Phyo Zeya Thaw (kanan) bakal menjadi dua orang yang dieksekusi mati pertama kali dalam dekade ini. (AFP)
Jakarta -

Junta Myanmar mengeksekusi mati empat tahanan termasuk seorang mantan anggota parlemen dari partai Aung San Suu Kyi dan seorang aktivis terkemuka. Eksekusi mati itu memicu kecaman dunia.

Dilansir dari kantor berita AFP, Senin (25/7), surat kabar Global New Light of Myanmar melaporkan keempat tahanan itu dieksekusi mati karena memimpin 'aksi teror brutal dan tidak manusiawi'.

Surat kabar itu mengatakan eksekusi dilakukan 'di bawah prosedur penjara' tanpa mengatakan kapan atau bagaimana orang-orang itu dibunuh.

Salah satu yang dieksekusi mati, Phyo Zeya Thaw adalah mantan anggota parlemen dari Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) pimpinan Suu Kyi yang ditangkap pada November tahun lalu. Dia dijatuhi hukuman mati pada Januari lalu karena pelanggaran di bawah undang-undang anti-terorisme.

Amerika Serikat mengutuk junta Myanmar karena mengeksekusi mati empat tahanan, termasuk seorang mantan anggota parlemen dari partai Aung San Suu Kyidan seorang aktivis pro-demokrasi terkemuka.

"Kami mengutuk eksekusi rezim militer terhadap para pemimpin pro-demokrasi dan pejabat terpilih karena menjalankan kebebasan fundamental mereka," kata Kedutaan AS di Yangon, Myanmar dalam sebuah pernyataan di akun Twitter resminya seperti dilansir dari kantor berita AFP.

Seorang pelapor khusus PBB juga mengutuk eksekusi mati tersebut.

"Orang-orang ini diadili, dihukum, dan dijatuhi hukuman oleh pengadilan militer tanpa hak banding dan dilaporkan tanpa penasihat hukum, melanggar hukum hak asasi manusia internasional," ujar Tom Andrews, pelapor khusus untuk situasi hak asasi manusia di Myanmar, dalam sebuah pernyataan.

Andrews merasa 'hancur' mendengar pembunuhan itu dan mendesak masyarakat internasional untuk mengambil tindakan tegas terhadap rezim militer atas 'pembunuhan yang meluas dan sistematis terhadap pengunjuk rasa, serangan tanpa pandang bulu terhadap seluruh desa, dan sekarang eksekusi para pemimpin oposisi'.

Simak Video 'Myanmar Tolak Kecaman Global Terkait Eksekusi 4 Aktivis Demokrasi':

[Gambas:Video 20detik]



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT