Zelensky Minta PBB Kunjungi Lokasi Mal yang Dirudal Rusia

ADVERTISEMENT

Zelensky Minta PBB Kunjungi Lokasi Mal yang Dirudal Rusia

Rita Uli Hutapea - detikNews
Rabu, 29 Jun 2022 10:52 WIB
Jakarta -

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky meminta Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk mengunjungi lokasi serangan rudal Rusia di sebuah pusat perbelanjaan di kota Kremenchuk. Korban jiwa akibat serangan itu telah bertambah menjadi 18 orang.

Dilansir dari kantor berita AFP, Rabu (29/6/2022), berbicara melalui video dari ibu kota Kiev, pemimpin Ukraina itu menyampaikan hal tersebut kepada Dewan Keamanan PBB pada Selasa (28/6) waktu setempat. Dia juga meminta anggota Dewan - termasuk Rusia - untuk mengheningkan cipta selama satu menit bagi mereka yang telah tewas dalam perang di Ukraina.

"Saya menyarankan Perserikatan Bangsa-Bangsa mengirim perwakilan khusus, atau Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa ... sehingga PBB dapat secara mandiri menemukan informasi dan melihat bahwa ini memang serangan rudal Rusia," kata Zelensky tentang serangan rudal yang terjadi pada Senin (27/6) itu.

Zelensky pun meminta PBB untuk secara hukum mendefinisikan istilah "negara teroris," dengan alasan bahwa invasi Moskow ke negaranya sejak pada 24 Februari menunjukkan "kebutuhan mendesak untuk mengabadikannya, secara harfiah, di tingkat PBB dan menghukum negara teroris mana pun."

Zelensky berbicara pada sesi darurat Dewan Keamanan setelah serangan rudal tersebut memicu kebakaran di dalam pusat perbelanjaan yang ramai di Kremenchuk.

Menurut pihak berwenang, selain 18 orang yang dipastikan tewas, puluhan orang lainnya terluka dan banyak yang masih hilang.

Sebelumnya pada Selasa (28/6), militer Rusia mengklaim telah menggempur depot senjata terdekat yang ledakannya memicu kobaran api di mal tersebut, yang menurut Moskow "tidak beroperasi" pada saat itu.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT