ADVERTISEMENT

Eks PM Rusia Prediksi Perang di Ukraina Bisa Berlangsung 2 Tahun!

Rita Uli Hutapea - detikNews
Senin, 13 Jun 2022 14:58 WIB
Invasi Rusia ke Ukraina memasuki hari ke-100. Alih-alih mendambakan perdamaian, Ukraina justru mengalami kehancuran yang kian parah.
kerusakan di Ukraina akibat serangan Rusia (Foto: AP Photo)
Jakarta -

Mantan perdana menteri (PM) Rusia, Mikhail Kasyanov menyatakan tidak pernah membayangkan bahwa mantan bosnya, Presiden Vladimir Putin akan melancarkan perang skala penuh di Ukraina. Dia pun memperkirakan perang tersebut bisa berlangsung hingga 2 tahun.

Dilansir dari kantor berita AFP, Senin (13/6/2022), Kasyanov yang menjadi perdana menteri Rusia dari tahun 2000 hingga 2004, merupakan mantan PM pertama Putin. Berbicara kepada AFP dalam sebuah wawancara video, dia mengatakan bahwa, seperti banyak orang Rusia lainnya, dia tidak percaya pada minggu-minggu menjelang perang bahwa itu akan benar-benar terjadi.

Pria berusia 64 tahun itu mengetahui bahwa Putin bukan cuma menggertak ketika dia melihatnya memanggil para pemimpin tertinggi negara itu untuk pertemuan dewan keamanan, tiga hari sebelum invasi pada 24 Februari.

"Ketika saya melihat pertemuan Dewan Keamanan Rusia, saya menyadari, ya, akan ada perang," kata Kasyanov yang memperjuangkan hubungan dekat dengan Barat sewaktu dirinya menjadi perdana menteri.

Dia menambahkan bahwa dia merasa bahwa Putin sudah tidak berpikir dengan benar... Bukan dalam arti medis tetapi dalam hal politik," katanya.

"Saya mengenal Putin yang berbeda," imbuhnya.

Kasyanov memperkirakan perang bisa berlangsung hingga dua tahun dan mengatakan sangat penting bahwa Ukraina menang.

"Jika Ukraina jatuh, negara-negara Baltik akan menjadi yang berikutnya," katanya.

Menurutnya, hasil perang juga akan menentukan masa depan Rusia.



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT