ADVERTISEMENT

Joe Biden Pertimbangkan Kunjungi Arab Saudi

Rolando Fransiscus Sihombing - detikNews
Minggu, 05 Jun 2022 03:34 WIB
President Joe Biden speaks about the mass shooting at Robb Elementary School in Uvalde, Texas, from the White House, in Washington, Tuesday, May 24, 2022, as first lady Jill Biden listens. (AP Photo/Manuel Balce Ceneta)
Joe Biden (AP Photo/Manuel Balce Ceneta)
Jakarta -

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengkonfirmasi bahwa dia sedang mempertimbangkan perjalanan ke Arab Saudi. Jika kunjungan itu terjadi, akan menjadi titik balik setelah dia menyerukan negara kerajaan itu untuk dijadikan negara paria.

Seperti dilansir AFP, Minggu (5/6/2022), The New York Times dan media AS lainnya, mengutip sumber anonim, telah melaporkan bahwa Biden akan melanjutkan perjalanan di Saudi telah lama dikabarkan selama tur luar negeri yang akan datang.

Keputusan yang dilaporkan datang tak lama setelah Arab Saudi membahas dua prioritas Biden dengan menyetujui kenaikan produksi minyak-yang dapat membantu menjinakkan inflasi AS yang meroket-dan membantu memperpanjang gencatan senjata di Yaman yang dilanda perang.

"Saya tidak yakin apakah saya akan pergi," kata Biden ketika ditanya tentang laporan kunjungan yang akan segera terjadi. "Ada kemungkinan bahwa saya akan bertemu dengan Israel dan beberapa negara Arab pada saat itu."

"Arab Saudi akan dimasukkan dalam hal itu jika saya pergi, tetapi saya tidak memiliki rencana langsung saat ini," kata Biden kepada wartawan.

CNN mengatakan bahwa Biden akan bertemu dengan penguasa de facto Arab Saudi, Putra Mahkota berusia 36 tahun Mohammed bin Salman, yang dituduh oleh intelijen AS memerintahkan pembunuhan 2018 terhadap jurnalis pembangkang Jamal Khashoggi.

Perjalanan itu dilaporkan akan terjadi sekitar waktu perjalanan Biden ke KTT NATO di Spanyol dan KTT G7 di Jerman akhir bulan ini.

Dia juga diperkirakan akan melakukan perjalanan ke Israel di mana, seperti di Arab Saudi, dia pasti akan menghadapi pertanyaan tajam tentang diplomasi AS yang lamban dengan saingan kedua negara, Iran.

Tonton juga Video: Elon Musk Balas Presiden Biden dengan Posting Pencapaian SpaceX

[Gambas:Video 20detik]



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT