Israel Disebut Dalangi Pembunuhan Kolonel Garda Revolusi Iran

Tim detikcom - detikNews
Jumat, 27 Mei 2022 12:10 WIB
Kolonel Garda Revolusi Iran Sayad Khodai tewas ditembak pada Minggu (22/5) lalu. Ribuan warga Iran hadiri prosesi pemakaman Khodai di Teheran
ribuan orang hadiri pemakaman kolonel Iran (Foto: Majid Asgaripour/WANA (West Asia News Agency) via REUTERS)
Jakarta -

Sebuah media ternama Amerika Serikat melaporkan bahwa Israel telah mengatakan kepada Amerika Serikat bahwa mereka bertanggung jawab atas pembunuhan seorang kolonel Garda Revolusi Iran pekan lalu.

Dilansir dari kantor berita AFP, Jumat (27/5/2022), Kolonel Sayyad Khodai ditembak mati pada hari Minggu (22/5) waktu setempat oleh seorang pria bersenjata ketika dia duduk di dalam mobil di luar rumahnya di Teheran, ibu kota Iran.

Presiden Iran Ebrahim Raisi telah bersumpah untuk membalas pembunuhan itu. Pihak Garda Revolusi Iran menyalahkan pembunuhan itu pada "elemen arogansi global" -- referensi ke Amerika Serikat dan sekutunya, termasuk Israel.

Pada hari Rabu (25/5), The New York Times melaporkan bahwa "menurut seorang pejabat intelijen yang diberi pengarahan tentang komunikasi tersebut, Israel telah memberi tahu para pejabat Amerika Serikat bahwa mereka berada di balik pembunuhan itu."

Menurut sumber itu, yang berbicara kepada Times dengan syarat anonim, Israel mengatakan kepada para pejabat AS bahwa pembunuhan itu dimaksudkan sebagai peringatan kepada Iran untuk menghentikan operasi kelompok rahasia di dalam Pasukan Quds - sayap operasi asing Garda Revolusi.

Media Iran menyebut Khodai sebagai anggota Pasukan Quds.

Sebelumnya dilaporkan bahwa kolonel itu "dikenal" di Suriah, di mana Iran telah mendukung pemerintah Suriah selama 11 tahun perang saudara di negara tersebut, Iran juga pernah mengakui mengerahkan para "penasihat militer" ke Suriah.

Dalam sebuah surat kepada Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, Duta Besar Iran untuk PBB Takht Ravanchi mengatakan masyarakat internasional harus mengutuk pembunuhan itu.

Simak juga video 'Sempat Tewaskan 45 Orang, Festival Api Unggun di Israel Kini Dibatasi':

[Gambas:Video 20detik]