Duterte Kecam Putin karena Bunuh Anak-anak dan Lansia di Ukraina

Tim detikcom - detikNews
Selasa, 24 Mei 2022 17:18 WIB
FILE PHOTO: Philippine President Rodrigo Duterte gestures during his fourth State of the Nation Address at the Philippine Congress in Quezon City, Metro Manila, Philippines July 22, 2019. REUTERS/Eloisa Lopez/File Photo
Presiden Filipina Rodrigo Duterte (dok. REUTERS/Eloisa Lopez/File Photo)
Manila -

Presiden Filipina yang akan mengakhiri masa jabatannya, Rodrigo Duterte, melontarkan kecaman untuk Presiden Rusia Vladimir Putin karena membunuh warga sipil tidak bersalah di Ukraina.

Seperti dilansir CNN, Selasa (24/5/2022), Duterte dalam pidato terbarunya menyebut meskipun sama-sama disebut 'pembunuh', namun dirinya dan Putin berbeda.

"Banyak orang mengatakan bahwa Putin dan saya adalah sama karena kami membunuh orang-orang," ucap Duterte dalam pidato terbaru pada Senin (23/5) malam waktu setempat, seperti dikutip kantor berita Philippines News Agency (PNA).

"Tapi saya membunuh para penjahat. Saya tidak membunuh anak-anak dan orang lanjut usia (lansia). Apa yang terjadi di Rusia dan Amerika itu berbeda dengan apa yang terjadi di sini," tegasnya.

Dalam pidatonya, Duterte juga menegaskan dirinya tidak mengecam Putin sebagai 'teman', namun hanya membagikan sentimennya soal situasi di Ukraina.

"Putin adalah teman saya. Anda mengendalikan semuanya. Bagaimanapun, Anda benar-benar memulai keributan di sana. Kendalikan tentara Anda. Mereka mengamuk," ujar Duterte dalam pernyataan yang tampaknya ditujukan untuk Putin.

Lebih lanjut, Duterte juga meminta Kedutaan Besar Rusia di Filipina untuk menyampaikan pesannya kepada Putin. Dia menegaskan bahwa menjadi kewajiban Putin untuk memastikan keselamatan orang-orang yang tidak bersalah.

"Kedutaan Besar Rusia, jika Anda mendengarkan, saya tidak ingin bertengkar dengan siapapun. Saya menyebut Putin adalah teman saya. Tapi ... menjadi kewajiban moral Anda untuk memastikan bahwa warga sipil, yang tidak bersalah, warga lanjut usia, wanita ... Mereka terlalu rentan," cetusnya.