Tolak Finlandia-Swedia, Erdogan Minta NATO Hormati Kekhawatiran Turki

Rita Uli Hutapea - detikNews
Kamis, 19 Mei 2022 09:54 WIB
Jakarta -

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telah mengancam akan menggagalkan upaya Finlandia dan Swedia untuk bergabung dengan NATO. Erdogan mendesak anggota-anggota aliansi untuk "menghormati" kekhawatiran Ankara tentang kedua negara, yang oleh Turki disebut menyembunyikan para teroris.

"Satu-satunya harapan kami dari sekutu NATO adalah ... untuk pertama-tama memahami sensitivitas kami, menghormati dan akhirnya mendukungnya," kata Erdogan kepada anggota parlemen partainya di parlemen seperti diberitakan AFP, Kamis (19/5/2022).

Finlandia dan Swedia pada hari Rabu (18/5) mengajukan aplikasi bersama untuk bergabung dengan NATO seiring invasi Rusia ke Ukraina memaksa peninjauan ulang keamanan yang dramatis di Eropa.

Erdogan menuduh Swedia menyediakan tempat yang aman bagi anggota Partai Pekerja Kurdistan (PKK) yang dilarang, yang telah ditetapkan sebagai kelompok teror oleh Ankara dan sekutu-sekutu Baratnya.

"Kami meminta mereka untuk mengekstradisi 30 teroris tetapi mereka menolak untuk melakukannya," katanya.

"Anda tidak akan mengirim kembali teroris kepada kami dan kemudian meminta dukungan kami untuk keanggotaan NATO Anda .... Kami tidak bisa mengatakan 'ya' untuk membuat organisasi keamanan ini kurang aman," tambahnya.

Swedia juga telah memberlakukan embargo penjualan senjata ke Turki sejak 2019 atas invasi Ankara ke Suriah.

"Kami sensitif dalam melindungi perbatasan kami dari serangan organisasi teror," kata Erdogan, menyerukan sekutu NATO untuk mendukung operasi "sah" Turki di Suriah atau setidaknya tidak menghalangi mereka.