Corona Hantam Korut, Parade Militer Jadi Acara Superspreader?

Tim detikcom - detikNews
Jumat, 13 Mei 2022 15:36 WIB
This photo provided by the North Korean government, shows what it says newly built intercontinental ballistic missile, the Hwasong-17 during a military parade to mark the 90th anniversary of North Koreas army at the Kim Il Sung Square in Pyongyang, North Korea Monday, April 25, 2022. Independent journalists were not given access to cover the event depicted in this image distributed by the North Korean government. The content of this image is as provided and cannot be independently verified. Korean language watermark on image as provided by source reads:
Parade militer besar-besaran di Korut pada 25 April lalu (Korean Central News Agency/Korea News Service via AP)
Pyongyang -

Korea Utara (Korut) baru saja mengonfirmasi terdeteksinya kasus virus Corona (COVID-19) pertama di wilayahnya. Konfirmasi itu disampaikan setelah Korut menggelar parade militer besar-besaran untuk memperingati berdirinya angkatan bersenjata rezim komunis tersebut.

Lantas muncul pertanyaan, apakah penularan Corona mungkin terjadi saat parade militer itu? Terlebih diketahui bahwa parade militer Korut dihadiri banyak orang, tanpa ada yang memakai masker dan tidak ada yang saling menjaga jarak.

Seperti dilansir AFP, Jumat (13/5/2022), para pakar menyatakan bahwa parade militer besar-besaran semacam itu bisa secara tidak sengaja menyebarkan virus Corona secara nasional.

Korut mengonfirmasi kematian pertama akibat Corona pada Jumat (13/5) waktu setempat, sehari setelah mengonfirmasi terdeteksinya kasus varian Omicron di wilayahnya. Korut juga menyebut puluhan ribu orang menjalani isolasi setelah menderita demam yang 'menyebar secara eksplosif secara nasional sejak akhir April'.

Diketahui bahwa Korut menggelar parade militer besar-besaran di Pyongyang pada 25 April untuk memperingati hari berdirinya militer negara itu.

Cuplikan acara tersebut di televisi pemerintah menunjukkan ribuan orang -- yang tidak bermasker dan tidak mempraktikkan social distancing -- memadati alun-alun Kim Il-Sung di Pyongyang untuk menyaksikan barisan tentara dan bertepuk tangan saat rudal raksasa dipamerkan.

Peneliti pada Institut Unifikasi Nasional Korea yang berbasis di Seoul, Korea Selatan (Korsel), Hong Min, menuturkan kepada AFP bahwa wabah Corona terkini di Korut 'terkait erat dengan parade 25 April'.

"Lebih dari 20.000 orang bersiap untuk parade itu selama dua bulan sebelum acara digelar dan tinggal di ibu kota untuk kesempatan foto dengan Kim Jong-Un," sebut Hong Min.

Simak juga Video: China Siap Beri Bantuan Penuh ke Korut yang Kini Diterjang Covid-19

[Gambas:Video 20detik]