Taliban Larang Pria-Wanita Afghanistan Makan Bersama di Restoran Kota Herat

Lisye Sri Rahayu - detikNews
Jumat, 13 Mei 2022 05:43 WIB
A woman wearing a burka walks through a bird market as she holds her child, in downtown Kabul, Afghanistan, Sunday, May 8, 2022. Afghanistan’s Taliban rulers on Saturday ordered all Afghan women to wear head-to-toe clothing in public — a sharp, hard-line pivot that confirmed the worst fears of rights activists and was bound to further complicate Taliban dealings with an already distrustful international community. (AP Photo/Ebrahim Noroozi)
Ilustrasi (Foto: AP/Ebrahim Noroozi)
Kabul -

Otoritas Taliban melarang pria dan wanita makan bersama dan mengunjungi taman pada waktu bersamaan di Kota Herat, Afghanistan Barat. Aturan itu juga berlaku bagi suami istri.

Dilansir AFP, Kamis (12/5/2022), Afganistan adalah negara yang sangat konservatif dan patriarki. Akan tetapi adalah hal biasa untuk melihat pria dan wanita makan bersama di restoran -- khususnya di Herat, kota yang telah lama dianggap liberal menurut standar Afghanistan.

Sejak kembali berkuasa pada Agustus tahun lalu, Taliban semakin memberlakukan pembatasan yang memisahkan pria dan wanita. Hal ini sejalan dengan visi Islam mereka yang keras.

Riazullah Seerat, seorang pejabat Taliban di Kementerian Promosi Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan di Herat, mengatakan pihak berwenang "telah menginstruksikan bahwa pria dan wanita dipisahkan di restoran".

Dia mengatakan kepada AFP bahwa pemilik telah diperingatkan secara lisan bahwa aturan itu telah berlaku. Bahkan, kata dia, keduanya adalah suami istri.

"Bahkan jika mereka adalah suami dan istri," katanya.

Seorang wanita Afghanistan yang tidak ingin disebutkan namanya mengatakan manajer menyuruh dia dan suaminya untuk duduk secara terpisah di sebuah restoran Herat pada hari Rabu.

Safiullah, seorang manajer restoran yang seperti kebanyakan orang Afghanistan hanya menggunakan satu nama, membenarkan bahwa dia telah menerima diktat kementerian. Dia menyebut perintah itu harus diikuti.

"Kami harus mengikuti perintah itu, tetapi itu berdampak sangat negatif pada bisnis kami," kata Safiullah, seraya menambahkan bahwa jika larangan itu terus berlanjut, dia akan terpaksa memecat staf.

Aturan di Taman

Seerat juga mengatakan kantornya telah mengeluarkan dekrit bahwa taman umum Herat harus dipisahkan berdasarkan jenis kelamin, dengan laki-laki dan perempuan diizinkan untuk mengunjungi hanya pada hari yang berbeda.

"Kami telah memberitahu perempuan untuk mengunjungi taman pada hari Kamis, Jumat dan Sabtu," katanya.

"Hari-hari lainnya disediakan untuk pria yang dapat berkunjung untuk bersantai dan berolahraga," jelas dia.

Simak berita selengkapnya pada halaman berikut.