Ini Peran 5 Fasilitator Keuangan ISIS dari Indonesia yang Disanksi AS

Haris Fadhil - detikNews
Selasa, 10 Mei 2022 09:51 WIB
Ilustrasi militan Islamic State of Iraq and Syria (ISIS)
Ilustrasi ISIS (Foto: AFP)
Washington DC -

Departemen Keuangan Amerika Serikat (AS) mengumumkan lima nama diduga fasilitator keuangan ISIS yang disebut beroperasi di seluruh Indonesia, Suriah, dan Turki. Apa saja peran para fasilitator itu?

Dikutip dari situs resmi Departemen Keuangan AS, Selasa (10/5/2022), kelima fasilitator itu disebut memainkan peran kunci dalam memfasilitasi perjalanan ekstremis ke Suriah dan daerah lain lokasi ISIS beroperasi.

AS menyatakan kelima orang itu dan jaringannya telah melakukan transfer keuangan untuk mendukung upaya ISIS di kamp-kamp pengungsi yang berbasis di Suriah dengan mengumpulkan dana di Indonesia dan Turki. Menurut AS, sebagian dana itu digunakan untuk membayar penyelundupan anak-anak keluar dari kamp dan mengirimkannya ke pejuang asing ISIS sebagai calon rekrutan.

Pengumuman dan pemberian sanksi ini bertepatan dengan pertemuan ke-16 Counter ISIS Finance Group (CIFG) Global Coalition to Defeat ISIS. Amerika Serikat, Italia, dan Arab Saudi ikut memimpin CIFG-yang terdiri dari hampir 70 negara dan organisasi internasional-dan mengoordinasikan upaya melawan jaringan dukungan keuangan ISIS di seluruh dunia.

AS kemudian merinci nama dan peran kelima orang yang disebut beroperasi di Indonesia itu. Berikut penjelasannya:

Dwi Dahlia Susanti

Dwi Dahlia Susanti disebut telah menjadi fasilitator keuangan ISIS setidaknya sejak 2017 dan telah membantu anggota ISIS lainnya dengan pengiriman uang yang melibatkan individu di Indonesia, Turki, dan Suriah. AS mengatakan, pada akhir 2017, Susanti membantu suaminya mengirimkan hampir USD 4.000 dan senjata kepada seorang pemimpin ISIS.

AS menyebut Susanti mengalihkan sekitar USD 500 dari dana tersebut untuk para pendukung ISIS di jaringannya sendiri. Pada awal tahun 2021, Susanti disebut telah memfasilitasi pengiriman uang dari Indonesia ke Suriah untuk memberikan dana kepada individu-individu di kamp-kamp pengungsi yang diduga digunakan untuk menyelundupkan anak-anak remaja keluar dari kamp ke padang pasir, di mana mereka diterima oleh pejuang asing ISIS, kemungkinan sebagai rekrutmen anak-anak untuk ISIS.

Rudi Heryadi

AS menyebut Rudi Heryadi memberi tahu seorang rekan ekstremis tentang potensi perjalanan ke daerah-daerah yang didominasi ISIS, termasuk di Afghanistan, Mesir, dan bagian lain Afrika, serta Yaman pada pertengahan 2019. Heryadi disebut meminta sumbangan untuk orang-orang yang hendak berangkat dan keluarganya. AS menyatakan pihak berwenang Indonesia memvonis Heryadi atas tuduhan terorisme pada 24 Juni 2020.

Simak juga video 'Penampakan Masjid di Afghanistan Kena Bom, 12 Jemaah Tewas':

[Gambas:Video 20detik]



Simak selengkapnya di halaman selanjutnya.