Pemimpin Taliban Perintahkan Wanita Afghanistan Pakai Burka di Tempat Umum

Tim detikcom - detikNews
Sabtu, 07 Mei 2022 16:55 WIB
An internally displaced Afghan woman waits to receive food relief aid from the World Food Programme (WFP) in Kabul on January 13, 2015. The UN says about 782,000 people have been displaced by decades of conflict in Afghanistan.More than 130,000 individuals were recorded as newly displaced in 2014, the last year of NATOs combat mission against the Taliban. AFP PHOTO / SHAH Marai
Ilustrasi burka (dok. AFP PHOTO/SHAH Marai)
Kabul -

Pemimpin tertinggi Afghanistan Hibatullah Akhundzada, yang juga pemimpin Taliban, memerintahkan agar wanita-wanita di negara itu mengenakan burka yang menutup tubuh sepenuhnya saat berada di tempat umum.

Hal tersebut menjadi salah satu aturan paling keras yang diberlakukan terhadap kehidupan wanita sejak Taliban mengambil alih kekuasaan di Afghanistan tahun lalu. Demikian seperti dilansir AFP, Sabtu (7/5/2022).

"Mereka harus mengenakan chadori (burka dari kepala hingga ujung kaki-red) karena itu tradisional dan penuh hormat," demikian bunyi dekrit yang diterbitkan oleh Akhundzada dan dirilis otoritas Taliban dalam suatu acara di Kabul pada Sabtu (7/5) waktu setempat.

"Perempuan-perempuan yang tidak terlalu tua atau muda harus menutup wajah mereka, kecuali mata, sesuai petunjuk syariat, demi menghindari provokasi ketika bertemu laki-laki yang bukan muhrim," imbuh dekrit tersebut.

Ditambahkan juga bahwa jika perempuan atau wanita di Afghanistan tidak memiliki pekerjaan penting di luar rumah, disarankan agar 'lebih baik mereka tinggal di rumah'.

Pembatasan ketat semacam ini terhadap perempuan pernah diberlakukan Taliban pada rezim pertama mereka di Afghanistan tahun 1996 hingga 2001 silam.

Simak juga 'Perempuan Afghanisan Protes ke Taliban yang Batalkan Izin Bersekolah':

[Gambas:Video 20detik]