Tepis Ukraina, Rusia Sebut Kapal Perang Rusak Parah Akibat Ledakan Amunisi

Tim detikcom - detikNews
Kamis, 14 Apr 2022 09:09 WIB
The Russian Navys guided missile cruiser Moskva sails back into a harbour after tracking NATO warships in the Black Sea, in the port of Sevastopol, Crimea November 16, 2021. REUTERS/Alexey Pavlishak/File Photo
Kapal perang Rusia, Moskva, dalam foto di pelabuhan Sevastopol, Crimea, pada November 2021 (dok. REUTERS/Alexey Pavlishak/File Photo)
Moskow -

Rusia membantah klaim Ukraina yang melaporkan satu kapal perang Rusia di Laut Hitam meledak akibat rudal Ukraina. Rusia menyebut itu disebabkan oleh ledakan amunisi imbas kebakaran yang terlebih dulu melanda kapal perang Moskva jenis missile cruiser tersebut.

Seperti dilansir Reuters dan AFP, Kamis (14/4/2022), Kementerian Pertahanan Rusia dalam pernyataannya seperti dikutip kantor berita Rusia, Interfax, menyebut insiden di kapal perang Moskva itu terjadi setelah amunisi yang ada di kapal meledak.

"Akibat kebakaran, amunisi meledak di kapal penjelajah rudal Moskva. Kapal mengalami kerusakan parah," sebut Kementerian Pertahanan Rusia.

Ditambahkan oleh Kementerian Pertahanan Rusia bahwa penyebab kebakaran di kapal masih diselidiki.

"Para awak telah sepenuhnya dievakuasi," imbuh pernyataan Kementerian Pertahanan Rusia tanpa menyebut jumlah pasti awak kapal perang itu.

Pernyataan Rusia itu menepis klaim yang disampaikan para pejabat Ukraina sebelumnya. Salah satunya Gubernur Odesa Oblast, Maksym Marchenko, yang mengklaim kapal perang Rusia seberat 12.500 ton itu terkena dua rudal, tanpa memberikan bukti lebih jelas.

"Rudal Neptunus yang menjaga Laut Hitam menyebabkan kerusakan yang sangat serius pada kapal Rusia. Kemuliaan bagi Ukraina!" sebut Marchenko via Telegram.

Serangan tersebut juga dikonfirmasi oleh penasihat kepresidenan Ukraina, Oleksiy Arestovych, yang menyatakan bahwa kejutan terjadi dengan kapal utama Armada Laut Hitam Rusia. Dia memastikan saat ini kapal berisi 510 awak tersebut terbakar hebat.

Simak Video: Invasi Rusia ke Ukraina Masuki Hari ke-50, WHO Ingatkan Kemanusiaan

[Gambas:Video 20detik]