Kepada Pers Rusia, Presiden Ukraina Nyatakan Negaranya Siap Jadi Netral

ADVERTISEMENT

Kepada Pers Rusia, Presiden Ukraina Nyatakan Negaranya Siap Jadi Netral

Novi Christiastuti - detikNews
Senin, 28 Mar 2022 10:39 WIB
Kiev -

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menyatakan negaranya bersedia menjadi netral dan merundingkan status wilayah Donbass sebagai bagian dari kesepakatan damai. Namun, kepala intelijen Ukraina menuduh Rusia ingin memecah wilayah negara itu menjadi dua seperti Korea.

Seperti dilansir Reuters, Senin (28/3/2022), Zelensky saat berbicara kepada para jurnalis Rusia via panggilan video, mengatakan bahwa kesepakatan apapun harus dijamin oleh pihak ketiga dan diajukan untuk referendum.

"Jaminan keamanan dan netralitas, status non-nuklir negara kami. Kami siap untuk melakukannya," ucap Zelensky dalam bahasa Rusia.

Secara terpisah, kepala intelijen militer Ukraina Brigadir Jenderal Kyrylo Budanov mengungkapkan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin berniat merebut wilayah timur Ukraina. Bahkan, sebutnya, Putin ingin memecah wilayah Ukraina menjadi dua -- seperti Korea Utara dan Korea Selatan.

"Ada alasan untuk meyakini bahwa dia mempertimbangkan skenario 'Korea' untuk Ukraina. Artinya, (pasukan Rusia) akan mencoba untuk memaksakan garis pemisah antara wilayah yang tidak diduduki dan yang diduduki di negara kita," ujar Budanov seperti dilansir CNN.

"Faktanya, ini adalah upaya untuk menciptakan Korea Utara dan Korea Selatan di Ukraina," sebutnya, merujuk pada pembagian Korea setelah Perang Dunia II.

Budanov menyebut bahwa operasi pasukan Rusia di sekitar Kiev telah gagal dan sekarang tidak mungkin bagi pasukan Rusia untuk menggulingkan pemerintah Ukraina. Menurut Budanov, Putin sekarang akan fokus pada wilayah selatan dan timur Ukraina.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT