4 Orang Disandera di Sinagoga AS, Pelakunya Warga Inggris

Novi Christiastuti - detikNews
Senin, 17 Jan 2022 10:34 WIB
Shortly after 5 p.m., local time, authorities escort a hostage out of the Congregation Beth Israel synagogue in Colleyville, Texas, Saturday, Jan. 15, 2022. Police said the man was not hurt and would be reunited with his family. (Elias Valverde/The Dallas Morning News via AP)
Situasi pengepungan aparat berwenang AS saat penyanderaan terjadi di sebuah sinagoge di Texas, AS pada Sabtu (15/1) malam waktu setempat (Elias Valverde/The Dallas Morning News via AP)
Texas -

Seorang pria bersenjata sempat menyandera empat orang di sebuah sinagoga di Dallas, Texas, Amerika Serikat (AS), sebelum akhirnya pelaku ditemukan tewas di lokasi. Otoritas federal AS mengidentifikasi pelaku sebagai warga negara Inggris.

Seperti dilansir Reuters, Senin (17/1/2022), aksi penyanderaan di sinagoga Congregation Beth Israel di Colleyville, yang berjarak 25 kilometer sebelah timur laut Fort Worth, Texas itu berakhir dengan baku tembak pada Sabtu (15/1) malam waktu setempat, setelah otoritas berwenang melakukan pengepungan sepanjang hari.

Empat sandera, yang terdiri atas seorang rabi dan tiga orang lainnya, berhasil dibebaskan tanpa luka-luka sedikitnya.

Pelaku ditemukan tewas di lokasi, namun belum jelas apakah dia menghabisi nyawanya sendiri atau tewas akibat tembakan agen Biro Investigasi Federal (FBI) yang menggerebek lokasi penyanderaan.

Saat penyanderaan berlangsung tegang selama 10 jam, pelaku dilaporkan menuntut pembebasan seorang ilmuwan kelahiran Pakistan yang tengah dipenjara di penjara area Dallas-Fort Worth. Pelaku mengklaim dirinya sebagai saudara laki-laki dari ilmuwan bernama Aafia Siddiqui itu, yang dipenjara selama 86 tahun atas kasus penembakan tentara dan agen FBI.

Pada Minggu (16/1) waktu setempat, FBI mengidentifikasi pelaku sebagai Malik Faisal Akram (44) yang berkewarganegaraan Inggris. Tidak disebutkan lebih lanjut bagaimana atau kapan dia masuk ke wilayah AS.

Saudara laki-laki Akram, Gulbar, menyatakan via Facebook bahwa pelaku yang berasal dari Blackburn, Inggris bagian utara itu menderia penyakit mental. Gulbar menuturkan bahwa pihak keluarga menghabiskan semalaman di Kepolisian Blacburn untuk membantu proses negosiasi di Texas.

"Tidak ada yang bisa kami katakan kepadanya atau kami lakukan yang akan meyakinkan dia untuk menyerahkan diri," tulis Gulbar pada halaman akun Facebook milik Blackburn Muslim Community.

Simak juga 'Penghormatan Terakhir untuk Korban Kebakaran Apartemen Bronx':

[Gambas:Video 20detik]