Kasus Global Naik 11 Persen, WHO Ingatkan Risiko Omicron Sangat Tinggi

Novi Christiastuti - detikNews
Rabu, 29 Des 2021 11:34 WIB
covid-19 omicron variant vaccination concept
Ilustrasi (dok. Getty Images/iStockphoto/Teka77)
Jenewa -

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan bahwa risiko yang ditimbulkan oleh varian baru virus Corona (COVID-19), Omicron, masih 'sangat tinggi'. Peringatan ini disampaikan WHO setelah jumlah kasus Corona secara global meningkat 11 persen pekan lalu.

Seperti dilansir AFP, Rabu (29/12/2021), WHO dalam update epidemiologis mingguan soal COVID-19 menyebutkan bahwa varian Omicron ada di balik lonjakan cepat kasus Corona di beberapa negara, termasuk di negara yang melaporkan varian Omicron berhasil melampaui varian Delta yang sebelumnya dominan.

"Risiko keseluruhan terkait varian baru yang menjadi kekhawatiran, Omicron, masih sangat tinggi," sebut WHO.

"Bukti konsisten menunjukkan bahwa varian Omicron memiliki keunggulan pertumbuhan dibandingkan varian Delta dengan waktu penggandaan mencapai dua hingga tiga hari dan peningkatan cepat dalam insidensi kasus terlihat di sejumlah negara (termasuk Inggris dan Amerika Serikat)," demikian pernyataan WHO.

"Tingkat pertumbuhan yang cepat kemungkinan besar merupakan kombinasi dari penghindaran kekebalan dan peningkatan kemampuan penularan intrinsik dari varian Omicron," imbuh pernyataan itu.

Namun, WHO menyoroti adanya penurunan 29 persen untuk insidensi kasus yang diamati di Afrika Selatan -- negara yang pertama kali melaporkan varian Omicron kepada WHO pada 24 November.

Disebutkan juga bahwa data awal dari Inggris, Afrika Selatan dan Denmark -- yang kini memiliki tingkat infeksi per orang tertinggi di dunia -- menunjukkan adanya pengurangan risiko rawat inap untuk varian Omicron dibandingkan varian Delta.

Simak Video 'Heboh Delmicron, Epidemiolog Ingatkan Penamaan Varian Baru Harus dari WHO':

[Gambas:Video 20detik]