Tenteng Shotgun di Luar Markas PBB, Pria Paruh Baya Ditangkap

Novi Christiastuti - detikNews
Jumat, 03 Des 2021 11:42 WIB
NYPD emergency services officers respond to a man standing outside United Nations headquarters with a shotgun, Thursday, Dec. 2, 2021, in New York. Hostage negotiators spoke to the man who appeared to be in his 60s, and hoped to resolve the situation peacefully. (AP Photo/John Minchillo)
Situasi saat polisi NYPD mengepung seorang pria yang menenteng shotgun di luar markas besar PBB (AP Photo/John Minchillo)
New York -

Kepolisian New York di Amerika Serikat (AS) menangkap seorang pria yang kedapatan menenteng sebuah senapan jenis shotgun di luar markas besar Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB). Insiden ini sempat memicu lockdown terhadap markas PBB di New York selama beberapa jam.

Seperti dilansir AFP dan Associated Press, Jumat (3/12/2021), pengepungan menegangkan juga berlangsung dengan ruas jalanan di sekitar markas PBB di New York diblokir untuk umum pada Kamis (2/12) waktu setempat.

Menurut seorang pejabat PBB yang enggan disebut namanya, pria yang menenteng shotgun itu mengancam akan bunuh diri di depan gerbang utama salah satu gedung di kompleks markas PBB. Kepolisian setempat menyebut pria itu sempat beberapa kali mengarahkan ujung senjata ke bagian dagunya.

Foto-foto yang beredar menunjukkan para polisi bersenjata mengelilingi pria itu saat dia mondar-mandir di trotoar sambil menenteng shotgun selama lebih dari dua jam.

Polisi melakukan negosiasi dengan pria itu sebelum akhirnya menahannya pada pukul 13.40 waktu setempat.

"Kami menahan seorang pria terkait insiden ini," tutur juru bicara NYPD. Usai ditahan, pria itu dibawa ke rumah sakit untuk diperiksa kondisinya lebih lanjut.

Kepala operasi khusus pada Kepolisian New York atau NYPD, Harry Wedin, menyebut bahwa shotgun yang dibawa pria itu diketahui berisi peluru. Pria itu juga membawa sebuah tas dan memberikan sejumlah dokumen kepada polisi, termasuk dokumen medis, yang disebutnya ingin diserahkan kepada PBB.