Cegah Varian Omicron, Filipina Tak Jadi Izinkan Masuk Turis Divaksinasi

Novi Christiastuti - detikNews
Senin, 29 Nov 2021 12:55 WIB
Ninoy Aquino International Airport in Manila.
Ilustrasi -- Bandara Internasional Ninoy Aquino di Manila, Filipina (dok. Noel Celis/AFP/Getty Images)
Manila -

Otoritas Filipina menangguhkan sementara keputusan untuk mengizinkan masuk para turis yang sudah divaksinasi virus Corona (COVID-19) secara penuh. Langkah ini diambil untuk mencegah varian baru Corona, Omicron, yang memicu kekhawatiran global.

Seperti dilansir AFP, Senin (29/11/2021), sejauh ini Filipina belum melaporkan satupun kasus varian Omicron di wilayahnya. Varian Omicron yang merupakan mutasi terbaru virus Corona, pertama terdeteksi di kawasan Afrika bagian selatan dan telah menyebar ke berbagai negara.

Pekan lalu, otoritas Filipina mengumumkan rencana untuk mengizinkan masuk para turis yang sudah divaksinasi Corona sepenuhnya dari banyak negara mulai 1 Desember mendatang. Langkah pelonggaran itu diambil dengan tujuan membangkitkan kembali perekonomian Filipina yang babak belur akibat Corona.

Namun pada akhir pekan, gugus tugas pemerintah untuk COVID-19 (IATF) mengumumkan penangguhan rencana itu.

Otoritas Filipina juga mengumumkan penangguhan penerbangan dari tujuh negara Eropa, selain melarang masuk kedatangan internasional dari beberapa negara Afrika.

"IATF menganggap perlu untuk menangguhkan masuknya para turis asing, mengingat kekhawatiran dunia terhadap varian Omicron," tutur Komisioner Biro Imigrasi Filipina, Jaime Morente, dalam pernyataannya.

Keputusan itu menjadi pukulan besar bagi operator pariwisata di negara tersebut, yang terdampak parah akibat penurunan jumlah pengunjung internasional dan pembatasan perjalanan domestik sejak perbatasan ditutup pada Maret 2020 akibat pandemi Corona.