Kian Menyebar, Israel Laporkan Kasus Varian Baru B.1.1.529

Rita Uli Hutapea - detikNews
Jumat, 26 Nov 2021 16:25 WIB
Corona Viruses against Dark Background
Foto: Getty Images/loops7

Varian baru ini juga telah terdeteksi di Botswana dan Hong Kong di antara para pelancong dari Afrika Selatan.

Israel adalah salah satu negara pertama yang meluncurkan vaksin melawan virus Corona tahun lalu berkat kesepakatan dengan Pfizer, yang memberinya akses ke jutaan dosis dengan imbalan data tentang kemanjuran vaksin tersebut.

Lebih dari 5,7 juta dari total sembilan juta orang di negara itu sekarang telah divaksinasi lengkap.

Perdana Menteri Israel Israel Naftali Bennett mengadakan pertemuan pada Jumat pagi dengan para pejabat kesehatan masyarakat dan pemerintahnya untuk membahas situasi Corona di negara itu.

Pemerintah Israel pada Kamis (25/11) malam telah menempatkan negara-negara Afrika selatan seperti Botswana, Eswatini, Lesotho, Mozambik, Namibia, Afrika Selatan dan Zimbabwe pada "daftar merah" karena temuan varian baru tersebut.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) bakal mengadakan pertemuan pada Jumat ini untuk membahas temuan varian baru B.1.1.529. Pertemuan dilakukan untuk menentukan potensi ancaman dari varian yang diketahui memiliki banyak mutasi tersebut.

"Kekhawatirannya adalah ketika Anda memiliki begitu banyak mutasi, itu dapat berdampak pada bagaimana virus berperilaku," kata pimpinan teknis WHO, Maria Van Kerkhove.


(ita/ita)