6 Warga Sipil-4 Pemberontak Tewas dalam Serangan di Timur DR Kongo

Tim detikcom - detikNews
Jumat, 05 Nov 2021 02:41 WIB
Ilustrasi: pembunuhan, mayat, bunuh diri, garis polisi, police line
Ilustrasi (Foto: Ilustrasi/Thinkstock)
Kongo -

Sebanyak enam warga sipil tewas dalam dua serangan yang dilakukan oleh kelompok pemberontak Pasukan Demokrat Sekutu (ADF). Sedangkan empat dari pelaku penyerangan pun berhasil dilumpuhkan.

Dilansir dari AFP, Jumat (5/11/2021), pasukan ADF adalah yang paling mematikan dari lebih dari 120 kelompok bersenjata di Republik Demokratik Kongo Timur, dan AS secara resmi menghubungkannya dengan apa yang disebut Negara Islam (IS).

"Angkatan bersenjata DRC berhasil melumpuhkan empat pejuang ADF pagi ini," kata Kapten Antony Mualushayi, juru bicara militer di wilayah Beni, Provinsi Kivu Utara.

"Teroris ini membunuh tiga warga sipil semalam, dua wanita dan seorang anak, sebelum pasukan reguler tiba."

Mualushayi menyebut ADF menyerang desa dalam upaya untuk mendapatkan pasokan makanan dan merusak upaya tentara terhadap mereka.

Juru bicara jaringan LSM di daerah Rwenzori, Ricardo Rupande, menyebut dalam serangan kedua, pasukan ADF membunuh tiga warga sipil lagi di jalan menuju Uganda pada Kamis (4/11). Pemberontak itu juga membakar dua truk setelah mencuri banyak makanan mereka.

ADF dimulai pada 1990-an sebagai koalisi kelompok bersenjata Uganda, yang terbesar di antaranya terdiri dari Muslim, yang menentang Presiden Uganda Yoweri Museveni.

Itu pindah ke DRC timur pada tahun 1995, membangun dirinya di Pegunungan Rwenzori di Kivu Utara. Pemantau yang dihormati, Pelacak Keamanan Kivu, menyalahkan ADF atas lebih dari 1.200 kematian di daerah Beni sejak 2017.

Pada April 2019, ISIS mulai mengklaim beberapa serangan ADF di media sosial, menampilkan kelompok itu sebagai cabang regionalnya-Negara Islam Provinsi Afrika Tengah, atau ISCAP. Pada 11 Maret tahun ini, Amerika Serikat menempatkan ADF dalam daftar 'kelompok teroris' yang berafiliasi dengan jihadis ISIS.