Pertama Kali, Presiden Taiwan Akui Militer AS Latih Tentaranya

Novi Christiastuti - detikNews
Kamis, 28 Okt 2021 13:37 WIB
Taiwanese President Tsai Ing-wen delivers a speech during National Day celebrations in front of the Presidential Building in Taipei, Taiwan, Saturday, Oct. 10, 2020. Tsai said Saturday she has hopes for less tensions with China and in the region if Beijing will listen to Taipei’s concerns, alter its approach and restart dialogue with the self-ruled island democracy. (AP Photo/Chiang Ying-ying)
Presiden Taiwan, Tsai Ing-Wen (dok. AP Photo/Chiang Ying-ying)
Taipei -

Presiden Taiwan, Tsai Ing-Wen, mengakui bahwa sejumlah kecil tentara Amerika Serikat (AS) yang ditugaskan di negaranya telah memberikan pelatihan terhadap tentara Taiwan. Pengakuan ini secara tidak langsung mengonfirmasi kehadiran tentara AS di Taiwan, yang dianggap China sebagai bagian wilayahnya.

Seperti dilansir Reuters dan AFP, Kamis (28/10/2021), pengakuan itu disampaikan Tsai dalam wawancara dengan media terkemuka AS, CNN. Ketegangan antara Taiwan dan China, yang terang-terangan ingin merebut kembali pulau itu, meluas beberapa pekan terakhir dengan China meningkatkan tekanan militer dan politik.

"Kami memiliki berbagai kerja sama dengan AS yang bertujuan meningkatkan kemampuan pertahanan kami," ucap Tsai dalam wawancara CNN yang ditayangkan Kamis (28/10) waktu setempat.

Saat ditanya berapa banyak tentara AS yang ditugaskan ke Taiwan, Tsai hanya menjawab: "Tidak sebanyak yang diperkirakan orang-orang."

Kehadiran tentara AS di Taiwan pertama dikonfirmasi kepada AFP dan media lainnya oleh seorang pejabat Pentagon pada awal bulan ini.

Namun pengakuan Tsai ini menjadi konfirmasi terbuka untuk pertama kalinya dari seorang pemimpin Taiwan, sejak garnisun terakhir AS meninggalkan negara itu tahun 1979 silam ketika AS mengalihkan pengakuan diplomatik ke Beijing.

Dalam wawancara itu, Tsai menggambarkan Taiwan sebagai 'suar' demokrasi yang menghadapi tetangga raksasa yang otoriter. Dia memperingatkan bahwa ancaman dari China semakin berkembang 'setiap harinya'.

Ketika ditanya lebih lanjut apakah dirinya yakin AS akan membantu Taiwan jika diperlukan dalam melawan China, Tsai menjawab: "Saya memiliki keyakinan."