Mantan Presiden Korsel Roh Tae-Woo Meninggal di Usia 88 Tahun

Novi Christiastuti - detikNews
Selasa, 26 Okt 2021 14:48 WIB
Former South Korean president Roh Tae-woo talks to the press at the gate of the Seoul Detention House in Seoul December 22, shortly after being released from serving a prison sentence. Reuters/Handout
Eks Presiden Korsel Roh Tae-woo (dok. Reuters/Handout)
Seoul -

Mantan Presiden Korea Selatan (Korsel), Roh Tae-Woo, meninggal dunia di usia 88 tahun. Roh dinyatakan meninggal dunia dengan penyebab wajar pada Selasa (26/10) waktu setempat, setelah bertahun-tahun kondisi kesehatannya memburuk.

Seperti dilansir AFP, Selasa (26/10/2021), Roh dikenal sebagai yang menghancurkan pemberontakan Gwangju dengan mengorbankan ratusan nyawa.

Roh menarik diri dari publik sekitar 20 tahun lalu setelah didiagnosis menderita kanker prostat. Kantor berita Korsel, Yonhap News Agency, melaporkan bahwa Roh sempat dirawat di Rumah Sakit Universitas Nasional Seoul.

Dia terpilih menjabat Presiden Korsel periode 1988-1993 silam, menggantikan teman lamanya, Chun Doo-Hwan, yang dikenal sebagai diktator. Chun mengambil alih kekuasaan dalam kudeta militer dengan Roh yang mantan jenderal ini tahun 1979 silam.

Saat itu, seperti dilansir Associated Press, Roh memimpin divisi militernya ke Seoul dan bergabung dengan para pemimpin militer lainnya dalam operasi merebut ibu kota. Kudeta tersebut dan penindakan tegas oleh militer yang dikendalikan Chun terhadap demonstran pro-demokrasi di kota Gwangju tahun 1980 menjadi dua babak terkelam dalam sejarah modern Korsel.

Menurut catat pemerintah Korsel, sekitar 200 orang tewas terbunuh dalam penindakan tegas oleh militer di Gwangju saat itu.

Kemenangan Roh dalam pemilu Korsel tahun 1987 -- dampak dari oposisi yang terpecah -- memupuskan harapan banyak aktivis demokrasi dan liberal yang memandang pelantikannya menandai perpanjangan dari rezim otoriter sebelumnya.