Taiwan Akui Perlu Punya Senjata Jarak Jauh untuk Tangkal China

Novi Christiastuti - detikNews
Senin, 27 Sep 2021 13:23 WIB
Soldiers fire during a military exercise in Hsinchu County, northern Taiwan, Tuesday, Jan. 19, 2021. Taiwanese troops using tanks, mortars and small arms staged a drill Tuesday aimed at repelling an attack from China, which has increased its threats to reclaim the island and its own displays of military might. (AP Photo/Chiang Ying-ying)
Ilustrasi (dok. AP Photo/Chiang Ying-ying)
Taipei -

Pemerintah Taiwan menyatakan perlu memiliki senjata jarak jauh dan akurat demi menangkal China secara tepat. Taiwan menyatakan bahwa China dengan cepat mengembangkan sistem untuk menyerang wilayahnya.

Seperti dilansir Reuters, Senin (27/9/2021), Menteri Pertahanan Taiwan, Chiu Kuo-Cheng, menyampaikan hal tersebut saat berbicara di hadapan parlemen.

Bulan ini, Taiwan mengajukan tambahan anggaran pertahanan sebesar nyaris US$ 9 miliar untuk lima tahun ke depan, yang mencakup pengembangan rudal baru.

Tambahan anggaran diajukan saat Taiwan memperingatkan kebutuhan mendesak untuk meng-upgrade persenjataan dalam menghadapi 'ancaman parah' dari China, negara tetangganya yang mengklaim Taiwan sebagai bagian wilayahnya.

Di hadapan parlemen, Chiu menyatakan Taiwan perlu memberi tahu China bahwa mereka bisa mempertahankan diri.

"Pengembangan peralatan harus memiliki kemampuan jarak jauh, ketepatan dan gesit, agar musuh bisa merasakan bahwa kita siap sesegera mungkin saat mereka mengerahkan tentara mereka," ucap Chiu, merujuk pada kemampuan rudal Taiwan.

Dalam laporan tertulis untuk parlemen, Kementerian Pertahanan menyebut rudal jarak menengah dan jarak jauh kini digunakan dalam latihan pencegatan di fasilitas uji coba penting di pantai tenggara Taiwan.