Militan 'The Beatles' ISIS Diadili Atas Pemenggalan Sandera AS

Novi Christiastuti - detikNews
Jumat, 03 Sep 2021 09:17 WIB
FILE - In this Friday, March 30, 2018, file photo, Alexanda Amon Kotey, allegedly among four British jihadis who made up a brutal Islamic State cell dubbed
Alexanda Kotey dalam foto tahun 2018 (AP Photo/Hussein Malla, File)
Washington DC -

Seorang pria kelahiran Inggris yang menjadi anggota kelompok Islamic State of Iraq and Syria (ISIS) yang dijuluki 'The Beatles', mengaku bersalah telah memenggal seorang sandera asal Amerika Serikat (AS).

Seperti dilansir Reuters, Jumat (3/9/2021), Alexanda Kotey (37) yang kelahiran London ini merupakan salah satu dari dua militan ISIS yang ditahan di Irak oleh militer AS sebelum diterbangkan ke AS untuk disidangkan atas dakwaan terorisme.

Dalam persidangan yang digelar di Alexandria, Virginia, pada Kamis (2/9) waktu setempat, Kotey mengaku bersalah atas delapan dakwaan pidana termasuk penyanderaan mematikan dan konspirasi mendukung teroris.

Di hadapan hakim distrik AS, TS Ellis, dia mengakui bersalah atas pembunuhan dua jurnalis AS, James Foley dan Steven Sotloff, dan dua relawan kemanusiaan, Kayla Mueller dan Peter Kassig.

Dakwaan-dakwaan yang dijeratkan terhadap Kotey memiliki ancaman hukuman mati. Namun otoritas AS telah memberitahu otoritas Inggris bahwa jaksa-jaksa AS tidak akan menuntut hukuman mati terhadap Kotey.

Hakim Ellis menuturkan bahwa di bawah pengaturan tentatif antara otoritas AS dan Inggris, Kotey bisa dipindahkan ke Inggris setelah menjalani masa hukuman selama 15 tahun di AS.

Departemen Kehakiman AS menyatakan bahwa Kotey sepakat dijatuhi hukuman penjara seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat, jika masa hukuman yang dijalaninya di Inggris kurang dari hukuman seumur hidup, Kotey setuju 'untuk dipindahkan kembali ke Amerika Serikat untuk menjalani sisa masa hukumannya'.

Lihat juga video 'Analisis Pengamat Terorisme: Taliban Tak Berniat Dirikan Khilafah':

[Gambas:Video 20detik]