Round Up

Gonjang-ganjing dari Negeri Jiran soal Kabar Muhyiddin Lepas Jabatan

Tim detikcom - detikNews
Senin, 16 Agu 2021 05:01 WIB
(FILES) In this file photo taken on March 9, 2020, Malaysias Prime Minister Muhyiddin Yassin unveils his new cabinet at the Prime Ministers Office in Putrajaya. - The biggest party in Malaysias ruling coalition said July 8, 2021 it was withdrawing support for the embattled prime minister and urged him to step down to make way for a new leader. (Photo by Mohd RASFAN / AFP)
Perdana Menteri Malaysia, Muhyiddin Yassin (Foto: AFP/MOHD RASFAN)
Jakarta -

Kabar soal bakal mundurnya Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin santer jadi sorotan. Disebutkan perdana menteri yang menjabat lebih dari 17 bulan itu akan menyampaikan pengunduran dirinya besok.

detikcom merangkumkan sejumlah informasinya berikut ini:

Muhyiddin Akan Ajukan Pengunduran Diri Besok

Mundurnya Muhyiddin dari kursi perdana menteri Malaysia pertama kali dilaporkan kantor berita lokal MalaysiaKini, yang mengutip pernyataan seorang menteri, Mohd Redzuan Md Yusof. Menurut Mohd Redzuan, Muhyiddin telah memberi tahu anggota partainya tentang keputusannya.

Disebutkan salah satu keputusannya itu lantaran merasa tak punya pilihan lain untuk mempertahankan kekuasaannya. Terlebih dengan tekanan akibat lonjakan kasus COVID-19 yang sedang melanda negeri Jiran tersebut.

"Besok (Senin) akan ada rapat kabinet khusus. Setelah itu, dia (Muhyiddin) akan menuju (istana) untuk mengajukan pengunduran dirinya," kata Mohd Redzuan kepada Malaysiakini, seperti dilansir Reuters, Minggu (15/8/2021).

Pihak Reuters sudah mencoba menghubungi Mohd Redzuan dan Kantor perdana menteri, namun belum ada tanggapan.

Dukungan Terhadap Muhyiddin Menurun

Diketahui Muhyiddin berkuasa sebagai Perdana Menteri sejak Maret 2020 lalu. Namun seiring berjalannya waktu, kekuasaannya mulai menghadapi tekanan, bahkan dari internal pemerintahannya sendiri.

Baru-baru ini, beberapa anggota parlemen dari partai Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO) - blok terbesar dalam aliansi yang berkuasa - menarik dukungan.

Dengan begitu, usaha sang Perdana Menteri selama berminggu-minggu untuk menentang dorongan mundur berbagai pihak tak menunjukkan hasil positif. Padahal Muhyiddin juga sempat mengatakan akan membuktikan mayoritasnya di parlemen melalui mosi tidak percaya pada bulan September mendatang.

Simak juga video 'Ratusan Warga Malaysia Demo Desak PM Muhyiddin Mundur':

[Gambas:Video 20detik]