Demonstran Tuntut Sinovac Diganti, Polisi Thailand Tembakkan Gas Air Mata

Rita Uli Hutapea - detikNews
Sabtu, 07 Agu 2021 18:21 WIB
Sejumlah warga gelar aksi unjuk rasa di Bangkok, Thailand, saat lockdown tengah diberlakukan. Mereka tuntut PM Prayuth Chan-o-Cha mundur dari kursi jabatannya.
demo di Thailand mengabaikan pembatasan terkait Corona (Foto: Getty Images/Sirachai Arunrugstichai)
Jakarta -

Polisi Thailand menembakkan gas air mata dan peluru karet ke ratusan orang yang menggelar aksi unjuk rasa di Bangkok, ibu kota Thailand, hari Sabtu (7/8) ini. Dalam aksinya, para demonstran menuntut reformasi politik dan menyerukan perubahan pada program vaksinasi virus Corona negara itu.

Mengabaikan pembatasan pertemuan publik yang diberlakukan saat Thailand memerangi lonjakan kasus Corona, para demonstran menyerukan agar Perdana Menteri Prayut Chan-O-Cha mundur.

Seperti diberitakan kantor berita AFP, Sabtu (7/8/2021), pemerintah Thailand telah mendapat kecaman karena peluncuran program vaksinasi COVID-19 yang lamban. Para pengunjuk rasa juga menuntut agar mulai menggunakan suntikan mRNA seperti Pfizer dan Moderna, sebagai pengganti vaksin Sinovac buatan China.

Aksi demo ini diikuti sekitar 500 pengunjuk rasa, kalah banyak dibandingkan jumlah personel polisi yang dikerahkan untuk mengamankan aksi. Sebelumnya pada hari Jumat (6/8), polisi mengatakan bahwa mereka berencana untuk mengerahkan hampir 6.000 petugas untuk menangani unjuk rasa tersebut.

"Saya khawatir dengan situasinya, tetapi kami harus terus berjuang meskipun ada wabah COVID yang parah," kata seorang demonstran berusia 27 tahun kepada AFP.

Sebuah gerakan protes jalanan untuk demokrasi yang dipimpin oleh kaum muda, telah dimulai sejak tahun lalu. Pada puncaknya aksi-aksi itu telah menarik puluhan ribu orang untuk berunjuk rasa di Bangkok.

Para demonstran menyerukan pengunduran diri Prayut, mantan panglima militer yang berkuasa dalam kudeta 2014, serta perubahan konstitusi yang disusun oleh militer.

Namun, seruan yang paling mengejutkan adalah perubahan pada monarki, yang telah sejak lama dihormati di Thailand dan dilindungi oleh beberapa undang-undang lese majeste terberat di dunia.

Simak juga 'Sinovac Siap Bikin Vaksin Khusus Hadapi Sejumlah Varian Corona':

[Gambas:Video 20detik]



(ita/ita)