Corona AS Naik Lagi, Warga yang Sudah Divaksin Marah ke Anti-Vaksin

Novi Christiastuti - detikNews
Jumat, 30 Jul 2021 10:58 WIB
Jumlah kasus COVID-19 di Negeri Paman Sam kembali melonjak dalam beberapa pekan terakhir. Hal itu terjadi karena maraknya disinformasi dan hoaks soal vaksin.
Ilustrasi (dok. AP Photo)
Washington DC -

Gelombang terbaru virus Corona (COVID-19) di Amerika Serikat (AS) yang dipicu oleh penyebaran varian Delta yang sangat menular, telah memicu kemarahan orang-orang yang sudah divaksin. Mereka menyalahkan kelompok anti-vaksin yang dianggap memperpanjang pandemi.

Seperti dilansir AFP, Jumat (30/7/2021), kalangan yang enggan divaksin Corona juga disebut penyebab diberlakukannya kembali sejumlah pembatasan Corona sehingga kebanyakan warga AS gagal menikmati musim panas yang bebas seperti dijanjikan pemerintah sebelumnya.

"Hampir seperti mereka tidak peduli soal belahan dunia lainnya. Mereka egois dan hanya mementingkan diri sendiri," ucap Alethea Reed (58) yang berprofesi sebagai administrator layanan kesehatan di ibu kota Washington DC kepada AFP.

"Sebagai seseorang yang masuk kategori berisiko tinggi, dan memiliki pasangan yang masuk kategori berisiko sangat tinggi, ini sangat membuat frustrasi," timpal seorang pekerja sosial klinis, Anne Hamon (64), yang juga merasa kesal karena gagal meyakinkan saudaranya sendiri untuk divaksin Corona.

Dengan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) pekan ini mengimbau agar orang-orang yang telah divaksinasi kembali memakai masker, memicu kekesalan di kalangan orang-orang yang meyakini hidup mereka terganggu akibat pilihan orang lain.

Secara nasional, sekitar 60,2 persen warga dewasa di AS telah divaksin Corona sepenuhnya. Angka itu jauh di bawah 85-90 persen yang dipercayai para pakar epidemiologi dibutuhkan untuk mengendalikan virus ini, terlepas dari fakta bahwa pasokan vaksin Corona telah tersedia selama berbulan-bulan

Angka itu membayangi perbedaan mencolok yang berkaitan erat dengan preferensi politik, dengan rendahnya angka vaksinasi di negara bagian pendukung Partai Republik di kebanyakan wilayah selatan AS dan tingginya angka vaksinasi di negara bagian pendukung Partai Demokrat di timur laut AS.

Simak Video: AS Diwanti-wanti Lonjakan Kasus Covid-19

[Gambas:Video 20detik]