Pria Meksiko Dibui 208 Tahun Gegara Sekolah Ambruk Saat Gempa

Novi Christiastuti - detikNews
Jumat, 16 Jul 2021 14:10 WIB
Nineteen children were among those killed when the school collapsed in the 2017 earthquake Mario VAZQUEZ AFP/File
Sedikitnya 19 anak dan 7 orang dewasa tewas setelah gedung sekolah di Mexico City ini ambruk akibat gempa (Mario VAZQUEZ/AFP/File)
Mexico City -

Pengadilan Meksiko menjatuhkan vonis 208 tahun penjara terhadap seorang pria yang menyetujui pembangunan gedung sekolah yang ambruk saat gempa bumi melanda tahun 2017 lalu. Sedikitnya 26 orang, yang sebagian besar anak-anak, tewas dalam insiden itu.

Seperti dilansir AFP, Jumat (16/7/2021), sedikitnya 19 anak-anak tewas dalam insiden ambruknya gedung Sekolah Dasar Rebsamen di Mexico City saat gempa berkekuatan Magnitudo 7,1 mengguncang tahun 2017 lalu.

Terdakwa yang bernama Juan Mario Velarde itu disebut sebagai direktur yang bertanggung jawab atas pembangunan gedung sekolah yang ambruk tersebut.

Kantor jaksa Mexico City menyatakan Velarde menyetujui keamanan struktural sekolah tanpa melakukan pengujian yang diperlukan, meskipun dia mengetahui ada penyimpangan konstruksi.

Pernyataan kantor jaksa Mexico City mengungkapkan bahwa Velarde divonis 208 tahun penjara 'atas tanggung jawab kriminalnya dalam tindak kejahatan pembunuhan' terkait 26 kematian.

Juru bicara kantor jaksa setempat, Ulises Lara, menuturkan kepada stasiun televisi setempat, Milenio, bahwa 'hukuman bersejarah' ini merupakan hasil dari 'malpraktik profesional dan tindakan penipuan sepenuhnya'.

Ditegaskan Lara bahwa meskipun mengetahui 'ada risiko struktural yang serius', Velarde tetap mengizinkan sekolah terus beroperasi.