Militer Myanmar Bentrok dengan Milisi Anti-Junta, 6 Orang Tewas

Novi Christiastuti - detikNews
Selasa, 22 Jun 2021 19:34 WIB
Anti-coup protesters aim with homemade air rifle during a protest in Yangon, Myanmar, Saturday, April 3, 2021. Threats of lethal violence and arrests of protesters have failed to suppress daily demonstrations across Myanmar demanding the military step down and reinstate the democratically elected government. (AP Photo)
Ilustrasi -- Demonstran anti-kudeta di Myanmar dilaporkan mendapat pelatihan dari kelompok pemberontak setempat untuk melawan junta militer Myanmar (dok. AP Photo)
Naypyitaw -

Tentara Myanmar terlibat bentrokan dengan milisi sipil anti-junta militer di kota Mandalay. Sedikitnya empat demonstran dan dua personel keamanan Myanmar tewas dalam bentrokan yang diwarnai baku tembak itu.

Seperti dilansir AFP, Selasa (22/6/2021), milisi sipil anti-junta itu diperlengkapi senjata ringan dan granat. Warga diketahui membentuk 'pasukan pertahanan' untuk melawan penindakan tegas militer Myanmar terhadap orang-orang yang dianggap membangkang.

Bentrokan-bentrokan antara sipil dan militer banyak terjadi di area-area pedesaan Myanmar.

Pasukan keamanan Myanmar menggerebek sebuah rumah di kota Chan Mya Tharsi, Mandalay, pada Selasa (22/6) pagi waktu setempat, setelah mendapat informasi. Di lokasi, mereka berhadapan dengan tembakan senjata ringan dan granat.

Sumber militer Myanmar menuturkan kepada AFP bahwa dua personel pasukan keamanan tewas dalam penggerebekan itu. Sekitar 10 personel lainnya mengalami luka-luka.

Juru bicara junta militer Myanmar dalam pernyataannya menyebut empat 'teroris' tewas dalam penggerebekan.

Disebutkan juga bahwa delapan orang ditangkap atas kepemilikan ranjau rakitan, granat tangan dan senjata-senjata ringan.

"Kami bisa mendekat tembakan artileri meskipun rumah kami jauh dari tempat itu," tutur salah satu penduduk Mandalay, yang enggan disebut namanya, kepada AFP.