Rusak Ratusan Dosis Vaksin Corona, Apoteker AS Dibui 3 Tahun

Novi Christiastuti - detikNews
Rabu, 09 Jun 2021 15:10 WIB
Vaksin Moderna dinyatakan aman dan efektif, selangkah lagi dapat izin penggunaan darurat di AS
Ilustrasi (dok. BBC World)
Washington DC -

Seorang apoteker di Amerika Serikat (AS) dijatuhi hukuman tiga tahun penjara setelah mengakui dirinya bersalah telah merusak ratusan dosis vaksin virus Corona (COVID-19) buatan Moderna.

Seperti dilansir AFP, Rabu (9/6/2021), apoteker bernama Steven R Brandenburg (46) itu didakwa 'sengaja memindahkan' botol-botol vaksin dari unit lemari pendingin, meskipun mengetahui bahwa vaksin itu harus disimpan dalam suhu tertentu sebelum digunakan.

Departemen Kehakiman AS dalam pernyataannya mengumumkan bahwa Brandenburg divonis tiga tahun penjara oleh pengadilan.

Brandenburg juga diperintahkan pengadilan untuk membayar kompensasi sebesar US$ 83.000 (Rp 1,1 miliar) kepada rumah sakit Wisoncsin tempat dia bekerja.

Disebutkan dalam dakwaan bahwa Brandenburg memindahkan botol-botol vaksin itu saat bertugas jam malam pada Desember 2020 lalu, dan membiarkan botol-botol itu berada di luar selama berjam-jam sebelum memasukkannya kembali ke lemari pendingin untuk digunakan keesokan harinya.

Menurut Departemen Kehakiman AS, total 57 orang menerima vaksin Corona yang telah dirusak oleh Brandenburg.

"Upaya dengan sengaja untuk merusak dosis-dosis vaksin saat situasi darurat kesehatan publik nasional merupakan kejahatan serius," sebut pelaksana tugas Jaksa Agung pada Divisi Sipil Departemen Kehakiman AS, Brian Boynton.

Selanjutnya
Halaman
1 2