Aktivis Demokrasi Hong Kong Ditangkap Jelang Peringatan Tiananmen

Novi Christiastuti - detikNews
Jumat, 04 Jun 2021 13:25 WIB
FILE - In this May 6, 2021, file photo, Chow Hang Tung, the vice chair of The Hong Kong Alliance in Support of Patriotic Democratic Movements of China, speaks to media outside a court in Hong Kong. Hong Kong police on Friday, June 4, arrested the committee member that organizes the city’s annual June 4 museum and candlelight vigil, on the 32nd anniversary of a bloody military crackdown on pro-democracy protesters in Beijing’s Tiananmen Square, according to local media reports. (AP Photo/Rafael Wober, File)
Aktivis pro-demokrasi Hong Kong, Chow Hang Tung, yang baru ditangkap polisi (AP Photo/Rafael Wober, File)

Di bawah kebijakan 'satu negara, dua sistem' yang dimaksudkan untuk memberikan kebebasan lebih besar bagi Hong Kong, kota itu menjadi satu-satunya tempat di mana peringatan besar-besaran ditoleransi dan kerumunan banyak orang berkumpul setiap tahunnya di Taman Victoria.

Tahun lalu, peringatan tragedi Tiananmen dilarang karena alasan pandemi virus Corona (COVID-19), namun ribuan orang mengabaikan larangan itu. Untuk tahun ini, otoritas Hong Kong kembali melarang peringatan serupa dengan alasan yang sama, yakni pandemi Corona, meskipun Hong Kong tidak mencatat penularan lokal yang tak terlacak selama lebih dari sebulan terakhir.

Beberapa hari terakhir, otoritas Hong Kong memperingatkan warganya bahwa pasal subversi atau upaya menggulingkan pemerintahan yang diatur dalam undang-undang (UU) keamanan nasional yang kini berlaku di Hong Kong, bisa digunakan terhadap mereka yang mengikuti peringatan Tiananmen.

Otoritas China diketahui memberlakukan UU keamanan nasional hanya beberapa pekan setelah peringatan Tiananmen digelar di Hong Kong tahun lalu. UU itu mengubah situasi politik di Hong Kong yang sebelumnya identik dengan kebebasan.

Lebih dari 100 tokoh pro-demokrasi Hong Kong ditangkap di bawah UU tersebut, yang kebanyakan ditahan karena pandangan politik dan pidato mereka. Sebagian besar tidak diperbolehkan bebas dengan jaminan dan terancam hukuman penjara seumur hidup jika terbukti bersalah.


(nvc/tor)