Mengerikan! 215 Jasad Anak Terkubur di Bekas Sekolah Kanada

Novi Christiastuti - detikNews
Senin, 31 Mei 2021 13:51 WIB
Canadian Flag
Ilustrasi (iStock)
Ottawa -

Sedikitnya 215 jasad anak-anak ditemukan terkubur di halaman bekas sekolah di Kanada. Otoritas Kanada pun memerintahkan pengibaran bendera setengah tiang sebagai tanda berkabung.

Seperti dilansir AFP, Senin (31/5/2021), temuan jasad itu terjadi di halaman bekas sekolah berasrama yang dibangun lebih dari satu abad lalu untuk asimilasi masyarakat adat. Anak-anak yang jasadnya ditemukan diduga merupakan korban penganiayaan.

"Untuk menghormati 215 anak-anak yang nyawanya direnggut di bekas sekolah asrama Kamloops dan semua anak-anak pribumi yang tidak pernah bisa pulang, mereka yang selamat, dan keluarga mereka, saya telah meminta agar bendera Peace Tower (di Ottawa) dan bendera-bendera di seluruh gedung federal dikibarkan setengah tiang," ucap Perdana Menteri (PM) Kanada, Justin Trudeau, dalam pernyataan via Twitter.

Beberapa wilayah lainnya, termasuk Toronto, juga mengumumkan akan mengibarkan bendera setengah tiang.

Temuan jasad anak-anak, dengan yang termuda berusia 3 tahun, ini memicu reaksi keras di berbagai wilayah Kanada, khususnya di kalangan masyarakat adat.

Seorang spesialis menggunakan radar pendeteksi bawah tanah mengonfirmasi keberadaan jasad anak-anak tersebut. Pernyataan kelompok suku Tk'emlups te Secwepemc menyebut anak-anak itu diduga merupakan para siswa yang dulunya bersekolah di dekat Kamloops, British Columbia.

Kamloops Indian Residential School disebut sebagai yang terbesar dari sekitar 139 sekolah dengan asrama yang dibangun pada akhir abad ke-19, dengan 500 siswa terdaftar dan bersekolah di sana pada suatu waktu. Sekolah itu sempat dioperasikan oleh Gereja Katolik atas nama pemerintah Kanada tahun 1890-1969.

Total sekitar 150 ribu anak-anak Indian, Inuit dan Metis dipaksa belajar di sekolah-sekolah ini, dengan para siswa dilaporkan dianiaya secara fisik dan seksual oleh kepala sekolah dan para guru yang berupaya melucuti mereka dari budaya serta bahasa mereka.

Simak juga Video: Kanada Negara Pertama yang Izinkan Anak 12 Tahun Divaksinasi

[Gambas:Video 20detik]