Corona Melonjak, Warga AS Diimbau Tidak Pergi ke Jepang

Novi Christiastuti - detikNews
Selasa, 25 Mei 2021 16:33 WIB
Di tengah gencarnya vaksinasi COVID-19 di berbagai negara dunia, varian baru virus Corona kembali ditemukan. Varian baru virus Corona itu ditemukan di Jepang.
Ilustrasi (dok. AP Photo/Eugene Hoshiko)
Washington DC -

Departemen Luar Negeri Amerika Serikat (AS) mengimbau warganya untuk tidak bepergian ke Jepang karena adanya lonjakan tajam kasus virus Corona (COVID-19). Imbauan perjalanan ini dirilis saat Olimpiade Tokyo semakin dekat.

Seperti dilansir CNN, Selasa (25/5/2021), imbauan perjalanan level 4 -- level tertinggi untuk imbauan perjalanan AS -- yang berbunyi 'Jangan Bepergian' itu dirilis Departemen Luar Negeri (Deplu) AS pada Senin (24/5) waktu setempat.

"Jangan bepergian ke Jepang karena COVID-19," demikian bunyi imbauan perjalanan level 4 yang baru saja dirilis Deplu AS.

Dalam pemberitahuannya, Deplu AS juga mengutip peringatan yang dirilis Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) soal situasi terkini pandemi Corona di Jepang.

"Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) telah merilis Pemberitahuan Kesehatan Perjalanan Level 4 untuk Jepang karena COVID-19, mengindikasikan level COVID-19 yang sangat tinggi di negara itu. Ada pembatasan yang berlaku, yang berdampak pada warga negara AS yang masuk ke Jepang," sebut Deplu AS.

Diketahui bahwa Jepang tertutup untuk kebanyakan pelancong atau wisatawan AS sepanjang pandemi Corona, dengan hanya dalam situasi 'sangat terbatas' yang memampukan warga AS bisa masuk ke negara tersebut.

Imbauan perjalanan terbaru dari AS ini dirilis menjelang digelarnya Olimpiade Tokyo, yang telah mengalami penundaan sejak tahun 2020 akibat pandemi. Otoritas Jepang menjadwalkan bahwa Olimpiade Tokyo akan digelar mulai 23 Juli hingga 8 Agustus mendatang.

Simak juga 'Lihat Tren COVID-19 di Paruh Awal 2021, WHO Beri Peringatan':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2