Penghormatan untuk Palestina, Iran Pamerkan Drone Baru 'Gaza'

Novi Christiastuti - detikNews
Sabtu, 22 Mei 2021 08:55 WIB
General Hossein Salami (L) and Amir Ali Hajizadeh commander of Aerospace Force of the IRGC, unveiling a new combat drone called
Komandan Garda Revolusi Iran, Mayor Jenderal Hossein Salami (kiri) dan Komandan Pasukan Udara Garda Revolusi Iran, amir ali Hajizadeh, saat memamerkan drone tempur baru yang bernama 'Gaza' (AFP/SEPAH NEWS/IRAN'S REVOLUTIONARY GUARDS WEBSITE)
Teheran -

Garda Revolusi Iran memamerkan sebuah drone tempur baru yang diberi nama 'Gaza' sebagai wujud penghormatan untuk Palestina. Drone tempur baru ini diungkap ke publik beberapa jam setelah gencatan senjata disepakati oleh Israel dan Hamas yang menguasai Gaza.

Seperti dilansir AFP, Sabtu (22/5/2021), drone tempur baru ini ditunjukkan ke publik dalam seremoni yang digelar Garda Revolusi Iran pada Jumat (21/5) waktu setempat. Komandan Garda Revolusi Iran, Mayor Jenderal Hossein Salami, hadir untuk menjelaskan kemampuan drone tempur tersebut.

"Penghormatan abadi untuk orang-orang (di Gaza) yang hari ini berdiri melawan invasi dan agresi Zionis," ucap Salami seperti dikutip media lokal Sepah News, saat menjelaskan alasan penamaan drone itu dengan 'Gaza'.

Dalam penjelasannya, Salami mengklaim drone tempur ini mampu membawa 13 bom sekaligus sambil mengudara di atas ketinggian 35.000 kaki (10.668 meter), dengan kecepatan 350 kilometer per jam selama 20 jam.

Drone tempur ini diungkap ke publik pada hari yang sama saat gencatan senjata antara Israel dan Hamas mulai berlaku pada Jumat (21/5) waktu setempat, setelah pertempuran berdarah selama 11 hari.

Kementerian Kesehatan Gaza melaporkan bahwa serangan udara Israel sejak 10 Mei lalu telah menewaskan 243 orang, termasuk 66 anak. Sedangkan otoritas Israel menyebut 12 orang, termasuk seorang bocah dan seorang tentara, tewas akibat rentetan serangan roket dari militan-militan di Gaza.

Iran tidak mengakui Israel dan mendukung Palestina telah menjadi pilar kebijakan luar negeri Iran sejak revolusi tahun 1979 silam. Pada Rabu (19/5) waktu setempat, Salami memuji serangan roket militan Gaza ke Israel dengan menyebutnya sebagai 'kelahiran Palestina baru'.

Simak juga 'Israel Tuduh Iran Kirim Drone Bersenjata ke Wilayahnya':

[Gambas:Video 20detik]